Refleksi Gaya Millennials


Sering aku klo ke tempat umum ngelihat ada sampah bertebaran. Gak ngejijikin, cuman botol minuman, kaleng atau plastik… dengan jarang ke tempat sampah paling 5 meteran (kyknya, pokok mah deket).

Temen mah gak ngelarang, cuman ya mereka kadang ngomongin, “biarin lah. kan nanti ada yg bersihin. mereka lho dibayar untuk itu.”
well, iya sih. Cuman tempat yg kita kunjungin itu luas dan kurasa selain tenaga kerjanya dikit, gak mungkin mereka patroli tiap 5-10 menit cuman buat lihatin meja atau tempat yg rame ada sampah atau enggak.

Alasanku sendiri ya aku tu pengennya ke tempat wisata/umum, dateng, capek ya duduk. Terus tempat duduk yg ada mejanya gak bersih, dengan botol atau gelas plastik masih di atasnya.

“Ya tinggal kamu ambil terus buang kan?”
YES! THAT’S IT! IT’S FREAKING SIMPLE! Terus kenapa yg punya ninggalin gitu aja tu sampah??
The cup! It’s empty! You could just went to the trash bin and throw it there! It’s. Right. There!

Aku mau orang lain gak ngerasain hal itu. Orang dateng ke tempat wisata/umum tu duduk di meja yg gak ada sampah itu bukan kemewahan/luxury… tapi memang sudah semestinya.

Tapi biasanya gak sampai 10 menit, paling ada lagi sampah baru. Poster “buanglah sampah pada tempatnya” mah cuman poster, cuman hiasan.
Apa karena lagi gembar gembornya soal agama diganti jadi “kebersihan adalah sebagian dari iman”? kurasa bukan ide buruk juga.

Dari hal-hal kecil lah kita berbuat baik.
Aku sadar. Ke gereja bolong-bolong, Napas natal paskah aja enggak. masa adven aku bolong sama sekali. Sama temen juga aku sering cuek. Sama ortu kadang klo kiriman telat baru ngechat.

Sering kan tuh, “ah loe ngomongin orang biar berbuat baik, ibadahmu taat gak? Gak bolong2 gak?”
Endak, aku bolong2. Apakah aku harus taat beribadah baru boleh ngomongin orang? Kurasa juga enggak.
Malahan aku ada baca klo kita ngingetin orang, kita jadi inget sama peringatan itu. Sambil nyelam minum air gak?

Kurasa itu aja. Jadi panjang nantinya.
Sorry gak ada punchline, gitu aja. Trims udah mau baca.

Januari 2019

Joshua Emmanuel

Penulis: retmono

.....Psikolog yang menyenangi Drama/Teater, Psikodrama ...demi kehidupan yang lebih baik,.....mari belajar, dan saling berbagi.....

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.