Panduan Latihan Playback Theater VII Sebuah Pentas Playback


“SEBUAH PERTUNJUKAN PLAYBACK THEATER”

1. Perkenalan
Panggung untuk playback sudah disiapkan. Tujuh sukarelawan menjadi aktornya. Mereka berdiri di belakang ruangan. Musisi memasuki ruang pertunjukkan dan duduk di samping peralatan musik. Untuk memulai pertunjukan para aktor masuk ke dalam panggung dan memperkenalkan diri mereka dengan menyebut nama dan mengekpresikannya dengan gerakan tubuh. Setiap tindakan mereka diiringi dengan musik. Aktor tersebut kemudian “ membeku’ dan disusul oleh aktor berikutnya Misalnya:

“Nama saya Rudi, dan saya selalu berjalan dengan langkah berat.” (musisi memunculkan suara yang menghasilkan langkah-langkah yang berat).

“Nama Saya Ani dan saya nonton konser semalam” (musisi memainkan suara berisik seperti suasana konser)

Setelah semua aktor memperkenalkan diri, konduktor memasuki ruangan, dan memberikan salam kepada semua orang. Para aktor meninggalkan posisi “membeku” mereka dan kembali ke posisi awal. Para penonton bertepuk tangan.

2. Fluid Sculpture
Konduktor kemudian bertanya (bisa tentang hal yang umum) kepada penonton. Misalnya: “bagaimana pagi ini?” Konduktor kemudian masuk ke pertanyaan yang lebih spesifik tentang perasaan penonton. Misalnya tentang “ Pengalaman memalukan” atau “Kejadian yang tidak mungkin aku lupakan” Dua atau tiga fluid sculptures akan dilakukan berdasarkan informasi yang disampaikan penonton.

3. Memainkan Ulang Kisah
Seperti sesi sebelumnya, pola yang sama digunakan. Si pencerita diundang untuk menceritakan pengalamannya, dapat berdasarkan pengalaman terbarunya yang dia ingin diperankan ulang. Para aktor dipilih untuk memainkan setiap karakter, para musisi memainkan musik dan para aktor menyiapkan diri. Kemudian drama diakhiri, dan para penonton bertepuk tangan.

Konduktor kemudian bertanya kepada si pencerita, apa yang ia rasakan atau pikirkan saat pengalamannya dimainkan ulang, jika si pencerita sudah puas, minta dia kembali duduk ke posisi penonton lagi. Jika dia tidak puas, cerita dapat diulang dan dimainkan lagi. Biasanya beberapa cerita dimainkan ulang sekali lagi. Para aktor, musisi dan konduktor dapat bergantian dengan peserta yang lain sehingga semua mendapat kesempatan.

4. Sebuah fluid yang terakhir
Untuk mengakhiri pertunjukkan, konduktor menanyakan beberapa pertanyaan terakhir. Dia memilih beberapa kata yang berbeda yang telah dimainkan dalam sebuah fluid sculpture Misalnya: “Apa yang anda pikirkan tentang pertunjukkan kita ini?”

5. Penutup
Konduktor mengucapkan terimakasih atas partisipasi mereka. Para aktor kemudian berjabat tangan dengan semua penonton.

Selesai

* * *

* dicuplik dengan sedikit penyesuaian dari

Playback Theater adalah Sebuah Bentuk Teater Spontanitas ( Improvisasi )

oleh BOEDI POERNOMO
Direktur Artistik Teater Putih

Satu tanggapan untuk “Panduan Latihan Playback Theater VII Sebuah Pentas Playback

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.