Asal Alami Tele #Tulisan 04 Fenomena Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama


Asal Alami Tele

 Ada dua komponen tele: (1) adalah preferensi antarpribadi; dan (2) timbal balik. Sebenarnya, ini membingungkan di lapangan, karena sering dalam tes sosiometrik ada non-timbal balik – apa yang kadang-kadang disebut “tele campuran” – sebuah istilah yang juga dapat membingungkan, ambivalensi. Lanjutkan membaca “Asal Alami Tele #Tulisan 04 Fenomena Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama”

Refleksi Mengenai Terminologinya #Tulisan 03 Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama


Refleksi tentang Terminologinya

Memperkenalkan istilah baru mempersulit orang untuk menghargai konsep: Ini adalah masalah jargon. Apakah kita benar-benar perlu menggunakan kata “tele” atau bisakah kita menyinggung dinamika ini menggunakan istilah lain? Lanjutkan membaca “Refleksi Mengenai Terminologinya #Tulisan 03 Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama”

Asal Sejarahnya, #Tulisan 02 Fenomena Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama


JL Moreno, MD (1889-1974) terkenal karena penemuannya tentang metode psikodrama, tetapi ia juga seorang pemikir yang brilian yang mengarahkan dirinya ke berbagai dinamika psikologis dan sosial terkait, seperti teori peran, filsafat (dan bahkan teologi) tentang kreativitas, dan sosiometri, semua dibahas di bagian lain buku ini. Sebenarnya, Moreno mengembangkan sosiometri dan mulai berpikir tentang tele selama beberapa tahun sebelum ia mengembangkan psikodrama. Jadi, sementara dimungkinkan untuk melakukan sosiometri formal tanpa menggunakan psikodrama; dan dimungkinkan untuk melakukan psikodrama tanpa melakukan sosiometri formal, namun kedua pendekatan tersebut bersifat sinergis. Lanjutkan membaca “Asal Sejarahnya, #Tulisan 02 Fenomena Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama”

Sebuah Pengantar, #Tulisan 01 Fenomena Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama


Adam Blatner, M.D.

Berikut ini adalah revisi dari bab yang saya miliki dalam antologi 1994, Psychodrama Sejak Moreno, diedit oleh Paul Holmes, Marcia Karp, dan almarhum Mike Watson. Komentar Anda dipersilahkan, karena ini sedang dalam proses. Direvisi dan diposting kembali: 26 Februari 2006. Direvisi 6 Juli 2009, untuk memasukkan tautan lebih lanjut:)

    Untuk lebih lanjut tentang sosiometri, lihat di situs web ini makalah lain seperti (1) Menjelajahi Preferensi Interpersonal; (2) Menjelajahi Keterkaitan Anda Sendiri melalui Sosiometri; (3) Sosiometri: Dinamika Hubungan.; (4) Catatan Lebih Lanjut tentang Sosiometri; (5) Bibliografi Tulisan tentang Sosiometri;

     Dan karena teori peran juga terkait dengan semua ini, telusuri di daftar isi makalah untuk berbagai artikel halaman web tentang peran, analisis peran, dan sebagainya serta bab-bab dalam edisi revisi ke-4 buku 2000 saya, Foundations of Psychodrama

________________________________________

Lanjutkan membaca “Sebuah Pengantar, #Tulisan 01 Fenomena Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama”

Cerita Dunia Mahasiswa, Badai Semester 4 atau 5


Hari ini sabtu 17 mei 2019 aku akan berbagi kisah mengenai  dinamika pertemanan dalam dunia perkuliahan untuk anak semester 4. Banyak orang berkata bahwa semester 4 dan semester 5 adalah semester yang penuh dengan badai, melalui semester ini setiap individu akan mengetahui apakah dirinya tepat pada suatu jurusan. Bagiku sendiri semester 4 ini adalah semester yang butuh komitmen dan kerjasama. Setahuku ada idiom yang bernama “it takes two to tango” yang artinya mengenai kerjasama. Lanjutkan membaca “Cerita Dunia Mahasiswa, Badai Semester 4 atau 5”

15 Aturan Dasar sebagai Panduan bagi Praktisi Psikodrama oleh Zerka T. Moreno


Moreno Academy, Beacon, N.Y.

Pertumbuhan permintaan akan pekerja berketrampilan psikodrama telah membuat kita memperhatikan kebutuhan untuk menstruktur suatu pernyataan komprehensif dari aturan-aturan fundamental[1] dalam praktik metode ini, dan survei dan penjelasan singkat mengenai berbagai versi intervensi psikodramatis. Survei-survei lain metode ini telah menjelaskan beberapa darinya,[2] tapi penting untuk memiliki sejumlah aturan dasar untuk menjadi panduan bagi praktisi. Lanjutkan membaca “15 Aturan Dasar sebagai Panduan bagi Praktisi Psikodrama oleh Zerka T. Moreno”

Sculpture (Memahat Membuat Patung) Salah satu Teknik Psikodrama


Apa itu Sculpture (Memahat) atau membentuk Figur dalam Psikodrama ?

Sculpture adalah Teknik dalam Psikodrama dengan membuat Patung, atau figur dengan tubuh atau seluruh badan peserta, secara individu maupun berkelompok. Tubuh atau badan peserta dibentuk oleh peserta sendiri, oleh peserta lain atau pun oleh Direktur (sutradara, atau Fasilitator) menjadi figur.

Figur yang dibuat ini bisa sebuah benda mati atau pun tokoh karakter tertentu, misalnya Pohon, Batu, Burung, Presiden, Thanos, dll.

Apabila dilakukan berkelompok dapat juga membentuk sebuah Peristiwa (diorama). Istilah terbaru yang populer beberapa waktu yang lalu adalah Mannequin Challenge.

Teknik ini dapat digunakan ditahap Warming Up untuk membangun hubungan antar peserta, dan membangun saling percaya, termasuk juga membangun hubungan antara Peserta dan Fasilitator. Selain itu teknik ini juga dapat digunakan pada tahap Action, apabila waktu tidak memungkinkan untuk melakukan drama yang lengkap dengan Gerak dan Dialog.

Instruksi yang sering saya gunakan adalah berkata dengan keras “Freezzzzzz!” dan seluruh peserta akan membeku menjadi Patung.

Contoh :

“Tolong menjadi Air Mancur,…3,…..2,….1,….Freezzzz!”

“Tolong buatkan suasana Taman kota di Senja hari,…..5,….4,…3,…2,…1,…Freezzz!”

Pemanfaatan lebih lanjut Teknik ini dapat digunakan untuk Membangun Sinergi Kelompok dalam dunia kerja. Dapat juga untuk melatih Belajar Sosial bagi Anak-anak atau Remaja. Tentunya dengan diberikan pengantar yang cukup untuk materinya, atau Refleksi (debrief) yang mendalam sesudahnya.

Silahkan mencoba,…….

Yogyakarta, 15 Mei 2019

Retmono Adi