10 Prinsip Kepemimpinan Jack Welch


Jack Welch mantan CEO GE meletakkan 10 prinsip kepemimpinan bisnis yang baik dalam bukunya, Straight From the Gut :

  1. Hanya ada satu jalan yaitu satu jalan yang lugas. Ini menentukan nada organisasi.
  2. Terbuka untuk yang terbaik dari apa yang ditawarkan setiap orang, di mana saja; transfer pembelajaran ke seluruh organisasi.
  3. Dapatkan orang yang tepat di pekerjaan yang tepat, ini lebih penting daripada mengembangkan strategi.
  4. Suasana informal merupakan keunggulan kompetitif.
  5. Pastikan semua orang menghitung dan semua orang tahu mereka menghitung.
  6. Pastikan Kepercayaan diri adalah kunci bagi pemenang – ujian sejati untuk kepercayaan diri adalah keberanian untuk terbuka.
  7. Bisnis harus menyenangkan, suka cita memberi energi pada organisasi.
  8. Jangan pernah meremehkan orang lain.
  9. Pahami di mana nilai sebenarnya ditambahkan dan tempatkan orang-orang terbaik di sana.
  10. Ketahui kapan harus terlibat dan kapan harus melepaskan – ini adalah murni naluri.

sumber : http://www.business opportunities. com/bob-daily/ 2006/6/22/ jack-welch- leadership- principles.

 

5 Cara Membangun Hubungan Atasan Bawahan Untuk Mencapai Tujuan Organisasi


Perselisihan paham antara atasan dan bawahan mempengaruhi hubungan kerja di berbagai organisasi. Berbagai efek samping yang negatif menjadi bukti, bahwa hal itu merusak hubungan baik sehingga merugikan organisasi. Bagaimana mengatasi permasalahan itu agar terjadi hubungan yang baik dalam situasi kerja?

Berikut 5 cara untuk membangun hubungan baik di lingkungan kerja :

1. Mengaitkan setiap tujuan dengan pekerjaan para karyawan dan menyediakan berbagai tindakan taktis

Daripada mendiktekan taktik-taktik, lebih baik melibatkan para karyawan dalam mendefinisikan langkah langkah tindakan yang jelas dan terukur untuk mencapai tujuan dan mengkontribusikan bakat mereka.

2. Mendapakan ide-ide pencapaian tujuan dari karyawan

Menggunakan pengetahuan terdalam para karyawan tentang pekerjaan mereka sendiri untuk membantu menentukan bagaimana mereka dapat memenuhi atau melampaui tujuan-tujuan khusus. Sebagai contoh, kita dapat mulai bertanya “Kita ingin mengurangi biaya di bidang ini hingga 12%, di mana kita dapat melihat berbagai kesempatan untuk melakukan hal ini?”

3. Menghubungkan tujuan organisasi dengan hal yang memotivasi karyawan

Jika para karyawan mengatakan bahwa bonus menjadi manfaat penting dalam bekerja di perusahaan, tunjukkan kepada mereka bagaimana mencapai tujuan itu dengan membantu mereka memperoleh bonus. Berbagai jalan untuk melakukan hal ini mencakup berbagai cerita individu tentang bagaimana seseorang memenuhi tujuan pribadinya dengan bekerja, mengarah pada tujuan-tujuan perusahaan. Demikian juga karena visi, pekerjaan penuh makna, dan peluang-peluang untuk belajar adalah pendorong yang signifikan- bahkan lebih dari kompensasi finansial. Selai itu juga dengan melibatkan karyawan dalam dialog tentang bagaimana aktivitas mereka berhubungan dengan visi itu, dan menyediakan peluang bagi mereka untuk mengembangkan ketrampilan, dan pengalaman yang lebih dalam.

4. Menghubungkan tujuan dengan aktivitas

Sebaiknya tidak mengkomunikasikan tujuan yang kosong. Hubungkan tujuan dengan hal hal lain yang terjadi di perusahaan. Sebagai contoh, kita dapat memasukkan laporan reguler dalam laporan berkala atau pada papan buletin, berbagai informasi yang terkait dengan perkembangan ketrampilan dan tujuan, atau menghubungkan aktivitas dengan tujuan pada setiap pertemuan dengan staf. Ini bukan jalan satu arah. Semakin sering kita melibatkan para anggota tim dalam sebuah diskusi, semakin kecil kemungkinan organisasi kita menyerupai hierarki “komando dan kontrol’ tempat orang menunggu perintah (dan sering kali mengkritik) dari pimpinan.

5. Mendorong karyawan untuk mengajukan pertanyaan.

Tanggung jawab terhadap pemahaman tujuan yang jelas, berada di pundak atasan dan karyawan, dan dalam bisnis kecil bervisi besar, ukuran kecil kelompok memungkinkan komunikasi organik yang lebih inklusif. Jika seorang atasan tidak mampu menjelaskan dengan tepat seperti apa “pencapaian layanan kelas dunia”, perkokohlah sebuah lingkungan di mana para karyawan memiliki tanggung jawab untuk meminta klarifikasi. Hal ini juga sekaligus menerapkan hukum utama untuk mengecek berbagai asumsi. Perkokohlah lingkungan di mana setiap orang dengan penuh respek menantang jargon kosong, dan sebaliknya memilih untuk berkomunikasi secara jelas  demi pemahaman bersama. Sebagai contoh seorang karyawan mungkin bertanya, “ Karena tinjauan ulang kinerja saya memerlukan ‘pelayanan konsumen yang baik’ maka contoh apakah yang kita cari untuk menentukan apakah saya sudah memenuhi tujuan itu?” atau. “Seperti apakah yang dimaksud dengan ‘bisa diandalkan’ atau ‘mendukung penjualan’ menurut kita? Buatlah agar sikap kritis semacam ini menjadi bagian dari deskripsi kerja karyawan dan persyaratan untuk kinerja yang sukses.

 

dikutip dari buku :

BIG VISION SMALL BUSINESS, 4 Kunci Sukses Tanpa Harus Menjadi Besar, Jamie S. Walters, BIP Kelompok Gramedia. 2003

Solusi dengan Uang Adalah Cara Paling Buruk


Berdasar kasus rektor OTT, beberapa waktu yang lalu. Seorang pimpinan lembaga pendidikan tinggi melakukan KKN. sebuat tindakan yang mencoreng dunia pendidikan. Aku tertarik untuk menuliskan tentang kekuatan uang yang berperan di sana.

Banyak orang telah memiliki pemahaman tentang kekuatan uang. Uang memiliki kekuatan besar untuk mengerakkan, demikian juga dengan daya rusaknya apabila dipergunakan dengan cara yang salah.

Menurutku apabila telah dipertimbangan yang matang dan menemukan hasil bahwa solusi satu-satu adalah uang, maka ini merupakan solusi dengan cara yang paling buruk. Ada hal yang menjadi bahan pertimbanganku. Uang memiliki kekuatan yang besar, maka jika cara menyelesaikan masalah dengan uang berarti sudah tidak mampu lagi menemukan cara yang lain. Boleh jadi memang kondisinya sudah sangat parah atau tidak mau menggunakan cara yang lain.

Aku suka nonton film anime tentang dunia sihir dan pedang. Di sana sering ditunjukkan bahwa senjata yang ampuh, tidak akan digunakan sembarangan. Orang yang mengandalkan keampuhan senjatanya, berarti orang yang lemah.

Tulisan ini untuk pengingat diri sendiri, agar tidak terlalu mengandalkan uang. Kesadaran mengenai hal ini akan lebih meningkatkan semangat dalam pengembangan diri. Terima kasih.

 

Yogyakarta, 10 November 2022

 

Retmono Adi

 

Tangung Jawab Pemimpin Adalah Menciptakan Lingkungan yang Membuat Orang-orang Berani Bersuara


Tulisan ini selaras dengan prinsip Psikodrama, maka aku simpan disini. Semoga bermanfaat bagi kawan kawan yang tertarik untuk menjadi pemimpin.

Selamat menikmati.

Ciptakan Lingkungan yang Membuat Orang-orang Berani Bersuara

Ketika orang-orang diminta berbagi masalah atau menawarkan ide untuk organisasi, apa yang terjadi? Apakah mereka terdiam? Apakah mereka menarik diri? Apakah mereka menghindari kontak mata dan berusaha untuk tidak tampak mencolok? Jika ya, kita tidak bekerja di lingkungan yang mendukung keberanian bersuara. Sebagai pemimpin, kita harus berupaya mengubahnya.

Dalam lingkungan yang mendukung keberanian bersuara, komentar disambut, partisipasi didorong, dan ide-ide bagus dihar Lanjutkan membaca “Tangung Jawab Pemimpin Adalah Menciptakan Lingkungan yang Membuat Orang-orang Berani Bersuara”

5 Cara Meningkatkan Kehidupan Pribadi dan Profesional dengan Mempelajari “Kecerdasan Emosional”


Apa itu Kecerdasan Emosional?

Sederhananya, Kecerdasan Emosional (E.I.) berarti kemampuan untuk memahami, menggunakan, dan mengelola emosi kita dengan cara yang positif, ternyata studi menunjukkan bahwa Kecerdasan Emosional lebih penting daripada IQ dalam kesuksesan hidup secara keseluruhan.

Kita kadang bereaksi secara emosional dan mengambil tindakan yang nantinya akan kita sesali karena mengalami kesalahan penilaian yang sebagian besar disebut sebagai pembajakan emosional, atau pembajakan amigdala.

Kapasitas untuk berpikir melalui keputusan atau latihan pengendalian diri, biasanya melibatkan lobus frontal, bagian terbesar dari otak.

Tetapi ketika kita merasakan beberapa jenis ancaman emosional, amigdala, struktur berbentuk almond yang ditemukan jauh di dalam otak, membajak prosesnya. Ini sering menghasilkan respons melawan, melarikan diri, atau membekukan.

Kita semua pernah membuat kesalahan di saat-saat emosional, mengatakan atau melakukan hal-hal yang kita harap bisa kita batalkan atau tarik kembali. Tentu saja, akan sangat bagus jika kita dapat mengidentifikasi pemicu tersebut sebelumnya, tetapi seringkali itu akan terjadi dan tidak menyadari apa yang telah kita lakukan hingga terlambat.

Oleh karena itu, inilah 5 cara kita dapat meningkatkan kemampuan untuk mengelola emosi:

1/ Manajemen diri:

Dengan kemampuan untuk mengelola stres dan tetap hadir secara emosional, kita dapat belajar menerima informasi yang mengganggu tanpa membiarkannya mengesampingkan pikiran dan pengendalian diri kita.

Kita akan dapat membuat pilihan yang memungkinkan untuk mengontrol perasaan dan perilaku impulsif. Kita dapat mengelola emosi kita dengan cara yang sehat, mengambil inisiatif, menindaklanjuti komitmen, dan beradaptasi dengan keadaan yang berubah. Misalnya. Berlatih meditasi secara teratur.

2/ Kesadaran diri:

Orang yang cerdas secara emosional adalah orang yang sadar diri dan memiliki intuisi yang tajam. Mereka menyadari emosi mereka sendiri dan bagaimana mereka dapat mempengaruhi orang-orang di sekitar mereka. Misalnya. Dapat menjadi fokus utama.

3/Terima kritik dengan baik:

Bagian penting dari peningkatan kecerdasan emosional kita adalah untuk dapat menerima kritik. Alih-alih tersinggung atau defensif, orang dengan EQ tinggi mengambil beberapa saat untuk memahami kritik. Misalnya, melatih sikap bersyukur, mengucapkan terima kasih, dll.

4/ Sikap positif:

Praktekkan cara-cara untuk mempertahankan sikap positif seperti berpikir positif dalam situasi yang mengecewakan. Misalnya. pikirkan hal ini dengan menjadikan waktu yang buruk ini juga akan berlalu.

5/Menanggapi dan bereaksi terhadap konflik dengan lebih baik:

Dalam konflik, ledakan emosi & kemarahan, orang yang cerdas secara emosional tahu bagaimana tetap tenang dan tidak membuat keputusan impulsif yang mengarah pada masalah yang lebih besar Mis. Dengarkan untuk memahami daripada membalas

 

Semoga bermanfaat.

Diterjemahkan secara bebas dari : Do you want improve your personal and professional life, learn about your “Emotional Intelligence”

utas twitter @MiteshSharma__

8 Tips Penerapan Psikologi untuk Keberhasilan Negosiasi


Penerapan psikologi untuk mengatasi permasalahan nyata dalam drama kehidupan adalah psikodrama. Bagaimana membangun hubungan yang baik dan saling menguntungkan adalah Negosiasi. Bagaimana kita memainkan drama negoisasi ini,agar tercapai yang kita harapkan? Ada tulisan terjemahkan di bawah ini semoga bermanfaat.

Yuks

  1. Berpenampilan yang baik.

Kesan pertama diperhitungkan dan berdampak pada hasil negosiasi.Berpenampilanlah untuk memberi kesan tertentu. Penampilan yang berani dan profesional menunjukkan keandalan dan kepercayaan diri. Hal ini dapat menunjukkan bahwa kita peduli dengan pertemuan dan hasilnya. Lanjutkan membaca “8 Tips Penerapan Psikologi untuk Keberhasilan Negosiasi”

Bukan Lagi Mimpi, Pelatihan Berbasis Drama di Depan Mata


Sejak kuliah aku memiliki impian bahwa drama atau teater dapat untuk menerapkan ilmu psikologi yang aku tekuni. Seorang kawan lama memintaku menjadi observer untuk mengamati penerapan Seni bagi peningkatan kemampuan karyawan. Adalah Padepokan Seni Bagong Kussudiardjo (PSBK) melaksanakan program Workshop Kreativitas Berbasis Seni untuk sebuah BUMN, Aku simpan di sini semoga dapat juga diketahui bagi yang membutuhkan.

Catatan Amatan Workshop Kreativitas Berbasis Seni

Art per se is not a therapy but art can be therapeutic

Hasil yang Memuaskan

Lanjutkan membaca “Bukan Lagi Mimpi, Pelatihan Berbasis Drama di Depan Mata”

5 Tips Membangun Kepekaan Sosial


Pagi tadi saat buka WAG ada tulisan yang menarik, mengenai kepekaan sosial yang menurutku sebuah kemampuan yang sangat dibutuhkan saat ini. Oleh karena itu aku copas dan kusimpan serta kubagikan disini. Semoga bermanfaat.

Kepekaan Sosial 

Pagi rekan rekan semua, semoga dalam keadaan baik.. mari kita lanjutkan pembahasan kita, bagaimana caranya agar kita tidak menjadi orang-orang yang tidak peka sosial alias EQ jongkok? Lanjutkan membaca “5 Tips Membangun Kepekaan Sosial”

Cerita Hari Ini Bersama Mahasiswa Relawan Sosial


Ceritanya aku ingin tahu apa yang dibutuhkan kawan kawan mahasiswa relawan sosial agar lebih dapat berkontribusi dan lebih banyak belajar dari pengalamannya. Informasi ini akan kugunakan untuk menyusun Program Magang, Proses Pembelajaran Kontekstual Berbasis Proyek.

Adalah relawan Yogyakarta Mengajar yang bermarkas di rumah Ijo, yang juga Kantor LKS Indriyanati yang aku tempati. Hari ini mereka berkumpul katanya mau mengadakan rapat, namun yang datang hanya sebagian sehingga pertemuan diisi dengan bermain UNO Batang. Aku bergabung meminta kesediaan mereka untuk memberikan informasi perihal kebutuhan mereka agar menjadi lebih optimal sebagai relawan sosial. Lanjutkan membaca “Cerita Hari Ini Bersama Mahasiswa Relawan Sosial”

Bagaimana Mengelola Pekerjaan Kantor yang Bertumpuk Menggunakan Psikodrama ?


Ada pertanyaan dari peserta saat Live Instagram pada Hari Rabu tanggal 24 Maret 2021 dengan tema Mengelola Stres Karyawan Menggunakan Psikodrama. Bagaimana mengelola pekerjaan kantor yang menumpuk. Sebelum menjelaskan pertanyaan tersebut, aku ingin memaparkan beberapa hal mengenai Psikodrama.

Moreno Bapak Psikodrama mengajak setiap orang menjadi Protagonis yaitu aktor utama dari drama kehidupannya. Menurut Stanislavsky aktor memiliki 3 Instrumen utama untuk berakting yang perlu diolah dan dikembangkan yaitu Tubuh, Pikiran, dan Perasaan. Ketiganya perlu dilatih agar aktor mampu berakting dengan baik. Akting yang baik dalam hal ini adalah aktor mampu mengintegrasikan dalam bentuk tindakan. Tindakan nyata dari ketiga instrumen itu dalam proporsi yang tepat agar sesuai dengan tuntutan perannya. Lanjutkan membaca “Bagaimana Mengelola Pekerjaan Kantor yang Bertumpuk Menggunakan Psikodrama ?”