Quarter Life Crisis adalah Sebuah Tugas Perkembangan, Santuy Aja !


Sabtu, 19 September 2020 yang lalu, Aku IG live mengenai Quarter Life Crisis. Sebenarnya apa sih QLC itu ? Aku ambilkan dari wikipedia. Aku copas semuanya

Quarter Life Crisis atau krisis usia seperempat abad merupakan istilah psikologi yang merujuk pada keadaan emosional yang umumnya dialami oleh orang-orang berusia 20 hingga 30 tahun seperti kekhawatiran, keraguan terhadap kemampuan diri, dan kebingungan menentukan arah hidup yang umumnya dialami oleh orang-orang berusia 20 hingga 30 tahun. Krisis ini dipicu oleh tekanan yang dihadapi baik dari diri sendiri maupun lingkungan, belum memiliki tujuan hidup yang jelas sesuai dengan nilai yang diyakini, serta banyak pilihan dan kemungkinan sehingga bingung untuk memilih. Lanjutkan membaca “Quarter Life Crisis adalah Sebuah Tugas Perkembangan, Santuy Aja !”

3 Kunci untuk Menemukan Tujuan Hidup


Apa tujuan hidupmu?
Menemukan tujuan hidup adalah salah satu tugas terbesar yang dimiliki oleh hampir semua orang dalam hidup mereka, namun juga menjadi satu tugas yang sering tidak terpenuhi. Sayangnya, tidak ada satu jawaban sederhana untuk pertanyaan “Bagaimana saya menemukan tujuan hidup saya”, tapi justru lebih mudah menemukan jawabannya daripada yang Anda bayangkan. Jadi, bila Anda bertanya-tanya “Apa tujuan hidup saya?”,

berikut 3 kunci untuk membantu Anda: Lanjutkan membaca “3 Kunci untuk Menemukan Tujuan Hidup”

4 Langkah Sederhana untuk Belajar dengan Cepat Kemampuan Baru


Sebenarnya berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memperoleh keterampilan baru ?

Banyak orang mengatakan sekitar 10 000 jam belajar,

Wow lama bingit, itu dapat disamakan dengan kerja fulltime selama 5 tahun, jadi malas untuk belajar!

Perlu diketahui bahwa 10 000 jam itu untuk mencapai level expert, ahli, dan melakukan layaknya profesional handal.

Namun apakah untuk belajar ketrampilan yang baru butuh selama itu? Lanjutkan membaca “4 Langkah Sederhana untuk Belajar dengan Cepat Kemampuan Baru”

Proses Teater, Bermain Peran (Harusnya) Membantu dalam Menemukan Diri


Teater, Drama, atau Seni Peran Sebagai sarana untuk hiburan, drama selalu memiliki kemampuan untuk menggetarkan, bergerak, dan menginspirasi khalayak. Dari tangan Euripides lalu Shakespeare sampai dengan Scorcese, menunjukkan ketrampilan dari intensitas emosional yang memungkinkan drama dijadikan sarana untuk memusatkan perhatian, meningkatkan kesadaran, dan menyampaikan ide-ide secara dinamis Lanjutkan membaca “Proses Teater, Bermain Peran (Harusnya) Membantu dalam Menemukan Diri”

Saran Agar Berani Praktek Psikodrama


Ada pertanyaan dari teman yang pernah mengikuti Workshop Psikodrama, dan sekarang tergabung dalam WAG.

Tanya :

Mas, aq blh curhat kah?? Sampai hr ini aku blm berani mempraktekkan psikodrama ini… Apa karena ilmunya blm nempel ya?? 😁😁

Jawab :

wajar aja kok,..kalau terlalu banyak pengetahuan dan teori,..malah takut, untuk mempraktekkan Psikodrama, untuk mengurangi ketakutan itu, atau agar berani  praktek,… Lanjutkan membaca “Saran Agar Berani Praktek Psikodrama”

Cara Menghadapi Situasi Sulit ( Pandemi Covid 19 ), Menurut Ajaran Ilmu Kebatinan


Ajaran Ilmu Kebatinan ini diyakini oleh Samin Wedhus, tokoh di tulisan Soesilo Toer, dalam bukunya “Pram dari Dalam, di bagian yang berjudul, Siapa pun Tak Berhak Merancang Nasib?”.

Ilmu yang sederhana yang ditekuni, dihayati dan dijadikan bagian dari hidupnya. Terbukti dalam serba kekurangan, keterbatasan dan kemiskinan hidup, ia berhasil mengembangkan usaha beternak kambing (Wedhus). Samin Rejo mendapatkan gelar Samin Wedhus. Ini sedikit penghinaan, tetapi bagi dia, itu berkah, itu tradisi, dan ia terima dengan tangan terbuka, lapang dada. Banyak orang juga mendapat gelar tanpa harus kuliah di perguruan tinggi, namun malah melambungkan namanya di kemudian hari. Istilah sekarang Personal Branding. Lanjutkan membaca “Cara Menghadapi Situasi Sulit ( Pandemi Covid 19 ), Menurut Ajaran Ilmu Kebatinan”

Bertahan dalam Harapan … * Refleksi terhadap Pandemi Corona


Kita, bersama sebagian besar umat manusia di bumi kini sedang meniti hari hari itu, dimana banyak hal mau tidak mau berubah secara mendadak.
Banyak hal yg semula tak terpikirkan, harus dijalani. Kita terhenyak, kaget, panik, ada yang kemudian menggapai-gapai makna atas semua ini. Namun tak sedikit pula yang abai, tak paham dan tak mau paham akan kondisi ini, menutup mata, bahkan menentang atas semua informasi yang diterima, demi merasa bahwa semua ‘baik-baik saja’. Dan merasa bahwa kehidupan masih ‘seperti biasa’. Lanjutkan membaca “Bertahan dalam Harapan … * Refleksi terhadap Pandemi Corona”

Jangan Putus Asa Kala Dalam Derita,…… Sebuah Refleksi Diri


Don’t get lost in your pain, know that one day your pain will become your cure.”
– Rumi

Banyak kejadian2 yg ga mengenakkan, traumatic, yg terjadi dari kecil sampai beberapa waktu lalu.
Ada satu titik di waktu itu aku membatin, bertanya pada Tuhan.
Ya Tuhan, kok ga habis2, bisa pause dulu kira2 bentar, aku butuh bernapas bentar, aku kecapean mengolah rasa mulu, emotionally exhausted, aku pengen at ease, tenang, & merasakan enak dulu bentar. Lanjutkan membaca “Jangan Putus Asa Kala Dalam Derita,…… Sebuah Refleksi Diri”

Saran Skripsi Cepat Selesai, Balada Kaum Rebahan, by Iip Fariha


Lingkaran itu bulat, sama kayak stress itu bikin mbulet

Mager karena stress menghadapi skripsi atau mager karena tak ada kegiatan lain selain urus skripsi. Sama-sama stress. Lebih sering rebahan merupakan sebab atau mungkin juga akibat. Demikian juga sakit kepala. Telur dulu atau ayam dulu. Sama-sama dari telur yang keluar dari ayam.

Pikiran, perasaan dan tindakan itulah esensi dari diri kita. Kadang sulit memilah mana yang duluan muncul, pikiran dulu atau perasaan dulu, atau gara-gara tindakan tertentu. Kalau kita tak bisa memilah dan mengendalikan ,minimal salah satunya. Maka stress bagai lingkaran syetan tak jelas ujung pangkalnya. Lanjutkan membaca “Saran Skripsi Cepat Selesai, Balada Kaum Rebahan, by Iip Fariha”

PERNIKAHAN SEBUAH PROSES BERTUMBUH oleh Iip Fariha


Sebuah cara mengukur kesiapan untuk adik-adikku para jomblo,….

Beberapa hal terkait pernikahan sifatnya normatif yang ditetapkan dalam agama dan keyakinan kita masing-masing. Yaitu meliputi tentang apa pernikahan, tujuannya apa, bagaimana proses dan apa saja yang boleh dan tidak boleh dilakukan dalam pernikahan. Peran masing-masing pasangan dan fungsi keluarga, dll. Lanjutkan membaca “PERNIKAHAN SEBUAH PROSES BERTUMBUH oleh Iip Fariha”