Bagaimana Cara Mengurangi Kecemasan dengan Teknik Psikodrama ?


Siang tadi aku baca WA dari teman yang sudah sering mengikuti workshop Psikodrama. Dia sangat antusias dengan metode Psikodrama. jadi ia menanyakan lewat WA bagaimana cara mengurangi kecemasan dengan Teknik Psikodrama ? 

Aku ingin bagikan chat-nya agar dapat dibaca juga bagi yang membutuhkan. Aku edit sedikit untuk tata tulis dan alurnya agar lebih mudah memahaminya. Yuks kita ikuti!

+ Pak, cara mengurangi kecemasan dengan teknik psikodrama itu bagaimana ya?

 – Mau kelompok atau Pribadi?

+ Kalau pribadi?

– Diobyektifikasi Lanjutkan membaca “Bagaimana Cara Mengurangi Kecemasan dengan Teknik Psikodrama ?”

Sukses Berdamai dengan Masa Lalu, Contoh Tujuan Psikodrama


Kalau saat hancur ku disayang 

Apalagi saat ku jadi juara

Saat tak tahu arah kau di sana

Menjadi gagah saat ku tak bisa (Bertaut - Nadin Amizah)

Beberapa hari belakangan ini aku suka memutar lagu itu berulang kali. Kadang aku menangis menghayati lagunya karena aku terjebak pada bagian lirik lagu itu. Kata-kata yang sungguh bertolak belakang dengan apa yang kualami.

Sudah cukup lama aku kehilangan peran orang tua secara utuh, pun aku sering mendapatkan kata-kata kasar dan perlakuan yang sangat tidak menyenangkan dari seseorang selama lebih dari sepuluh tahun. Aku terluka. Cukup dalam. Mungkin sampai saat ini luka itu belum sepenuhnya pulih. Rasa sakit itu masih ada. Aku hanya sedang mencari cara untuk membasuhnya dan merawatnya.

Saat aku melakukan hal baik, aku didiamkan saja. 

Apalagi saat aku hancur, aku tidak akan disayang.

Saat ku tak tahu arah, aku tersesat, dan mencari jalanku sendiri.

Saat ku tak bisa, aku disakiti, tidak ada yang mengambil peran untuk melindungiku.

“Aku tidak cantik, aku tidak pintar, aku tidak disukai, aku tidak dicintai, aku tidak menarik, aku tidak bisa apa-apa, aku tidak diinginkan, aku tidak diharapkan, aku tidak berguna, kehadiranku justru menjadi beban,”

Ada masanya kalimat-kalimat itu sering melekat dalam pikiranku. Ada masanya aku terjebak dan terkungkung dalam pikiran-pikiran yang membuatku tidak bertumbuh. Ada masanya saat aku melakukan sesuatu hal hanya karena ingin dianggap cantik, diinginkan, dan lain-lain. Namun itu sangat menyiksa. Aku malah seperti menyakiti diriku sendiri.

Butuh waktu dan proses yang tidak sebentar bagiku untuk memahami diriku sendiri. Prosesnya naik turun, cukup bergejolak, dan sering terasa menyakitkan.

Hingga pada satu titik, inginku sederhana. Sekitar tiga tahun lalu aku menulisnya sendiri, “pernahkah kau berada di titik balik di mana kau sudah tidak lagi mencari dan menginginkan apa-apa selain suatu tempat di mana kau bisa didekatkan dengan orang-orang yang kau harap dapat membuatmu lebih mudah dalam mencintai dirimu sendiri, terutama mencintai Tuhan, dan juga mencintai kehidupan dengan lebih baik?”

Beruntungnya, aku masih diberi kesempatan untuk menelusuri dan mendalami arti ‘cinta’ itu sendiri. Aku masih diberi kesempatan untuk memperluas sudut pandangku tentang kehidupan yang dulunya kurasa sangat sempit.

Semua itu kuperoleh dari berbagai sumber, ilmu yang kuperoleh dari mana saja, orang-orang yang pernah kujumpai, buku-buku cerita yang pernah kubaca, film-film yang kutonton, inspirasi-inspirasi yang kudapatkan dari internet, hobi yang kutekuni, dan lain sebagainya.

Pada akhirnya, semuanya kukembalikan pada niat. Jadi ketika aku merasa terpuruk akan kegagalanku dalam meraih sesuatu, aku mencoba bertanya kepada diriku sendiri. Apa sebenarnya tujuan atau niatku melakukan hal itu? Apakah tujuan atau niatku itu mengarah pada kebaikan atau malah bersifat merugikan? Kalau sekiranya malah merugikan, berarti tujuanku perlu kuubah dengan disertai harapan yang tidak berlebih.

Pada akhirnya aku tidak perlu membuktikan kepada orang lain. Aku hanya perlu membuktikan kepada diriku sendiri bahwa aku tidak seburuk yang kupikirkan, bahwa aku mampu melalui hal-hal yang sulit. Seperti yang sudah-sudah, kehidupan tidak hanya mengajarkan tentang penerimaan hasil tapi juga tentang bagaimana manusia belajar menghargai setiap proses yang ada di setiap fase, baik dalam suka maupun dukanya.

Beruntungnya lagi, di tahun yang penuh dengan ketidakpastian dan keputusasaan ini, aku masih diberi kesempatan untuk belajar psikodrama. Kabar baiknya, belajar psikodrama dengan Pak Didik memberi warna baru di kehidupanku, serta memberi ruang yang lebih luas dan dalam bagiku untuk lebih berani mengekspresikan diri, dengan cara yang lebih baik.

Semakin ke sini, aku semakin lebih percaya diri untuk berbagi kebaikan kepada siapa saja dengan berlandaskan value cinta yang kutemukan melalui psikodrama. Aku menjadi tergerak untuk melihat kebaikan dari setiap ketidaksempurnaan yang ada pada diri sendiri dan orang lain.

Caraku memandang kehidupan, kini berbeda. Kumaknai dari sudut pandang yang baru. Yang kutahu, kelak akan tiba saatnya bagi manusia untuk berkelana, mencari sesuatu yang tidak fana. Menelusuri sekumpulan makna. Lalu mendalaminya dengan sepenuh cinta.

Dari seorang perempuan yang namanya sedang tidak ingin disebut,


14 Desember 2020

Pelatihan Psikososial dengan Cara Psikodrama, Sebuah Praktek Role Play untuk Relawan Gunung Merapi


Pada tanggal 29-30 November, di Aula Kantor Desa Sengi, Dukun, Magelang, Forum Pengurangan Resiko Bencana (FPRB) beberapa desa dan Tim Siaga Bencana serta satu lembaga Sosial peduli Anak, berkumpul untuk belajar Psikososial. Berikut daftar mereka :

FPRB Desa Sengi
FPRB Desa Krinjing,
FPRB Desa Ngargomulyo
FPRB Desa Sumber Lanjutkan membaca “Pelatihan Psikososial dengan Cara Psikodrama, Sebuah Praktek Role Play untuk Relawan Gunung Merapi”

Psikodrama dalam Pelatihan Singkat Membangun Team Work dan Melatih Problem Solving di Tasikmalaya


Melakukan psikodrama dengan tim pegawai model inhouse training merupakan pengalaman baru bagiku. Beberapa hari aku merenungkan skenario apa yang harus kulakukan, berhubung kegiatan ini bukan karena keinginan peserta alias kewajiban pegawai mengikuti proses training, maka tujuan pun sudah ditentukan owner. Peranku sebagai trainer merenungkan apakah target dapat tercapai, dengan peluang apapun dapat terjadi selama proses psikodrama. Padahal kegiatan hanya dilakukan dalam waktu yang singkat, hanya 5 jam saja. Lanjutkan membaca “Psikodrama dalam Pelatihan Singkat Membangun Team Work dan Melatih Problem Solving di Tasikmalaya”

Cerita Sejarah Psikodrama ku


Sejak Kapan mulai ber-Psikodrama? Pertanyaan yang sering diajukan peserta pada sesi perkenalan.

Aku sejak kuliah sudah suka teater, merintis teater di Psikologi UGM pada tahun 1994 (Keluarga Rapat Sebuah Teater). Pada waktu itu aku berpikir bahwa Ilmu Psikologi mempelajari perilaku dan bermain drama adalah melatih berperilaku yang nantinya akan dipentaskan. Drama dan Psikologi harusnya melengkapi.

Belum ada internet, jadi masih sulit aku menemukan buku atau tulisan yang membahas tentang Psikologi dan Teater, namun aku sudah mencoba-coba praktek teori Psikologi dalam latihan teater. Lanjutkan membaca “Cerita Sejarah Psikodrama ku”

Catatan Dinamika Emosional “Bermain” Psikodrama


Sebelum membahas lebih dalam, saya ingin mengungkapkan terlebih dahulu bahwa saya belum pernah sama sekali mengetahui metode Psycho Drama yang dapat dipakai untuk treatment dalam dunia psikologi.

Pada dasarnya, dalam penerapan psikologi memiliki banyak terapan yang dapat dipakai untuk penanganan terhadap bantuan kepada klien. Psycho Drama menjadi jawaban yang sangat praktis namun dapat menggali intens-nya trauma atau dengan kata lain rasa yang kurang nyaman dalam diri (inner seseorang).

Awalnya, saya bertanya apakah dengan metode sesederhana ini dapat memunculkan keadaan diri yang mempresentasikan luka yang telah di-repress? Akhirnya, terjawab sudah dari segala sesi peran yang distimulasikan kepada setiap peserta yang sedang mengikuti pelatihan. Lanjutkan membaca “Catatan Dinamika Emosional “Bermain” Psikodrama”

Belajar Psikodrama di Yogyakarta : Kenali Diri Optimalkan Potensi


Adalah Angkatan 91 Psikologi Gadjah Mada, berniat untuk berbagi, atas nama Kenangan yang Mesra. Diawali dengan adanya Rumah yang dapat digunakan untuk ngobrol, bercanda, dan tempat tujuan siapa saja Angkatan 91 Psikologi UGM, yang “pulang” ke jogya.

Agar rumah tersebut berfungsi maka perlu aktivitas yang berkelanjutan.

Maka diputuskan mengadakan pelatihan berdasar Psikodrama di rumah jl Sulawesi, Sinduadi, Sleman, Yogyakarta, milik bapak Endro Pranowo. Dengan melibatkan karyawan Gendhis Bag, mulailah belajar Psikodrama mengangkat tema “Kenali Diri Optimalkan Potensi”

Psikodrama di Jogya

Pelaksanaan pada tanggal 15 Agustus 2013, dengan peserta 10 orang.

Bagaimanapun ide yang baik, secepatnya diwujudkan dalam tindakan.

Tujuan sudah dicanangkan, langkah sudah diayunkan. Tujuan yang baik, semoga berjalan dengan baik dan memberikan hasil yang baik.

Amien

Retret Sekolah “Belajar Berani Bertanggung-jawab”


Adalah SMK Kimia Industri Theresiana Semarang berdiri sejak 1972. Jurusan Kimia Industri merupakan jurusan yang langka, sehingga kurang dikenal oleh masyarakat umum. Namun di kalangan dunia usaha dan industri, sekolah ini cukup dikenal dibuktikan dengan lulusannya yang selalu terserap habis di berbagai industri terkemuka seperti: PT. Jarum Kudus, PT. Apacinti Corpora, PT. Indofood, PT. Heinz ABC, PT. Garudafood, PT. Purabarutama, PT. Propan dan masih banyak lagi. Lanjutkan membaca “Retret Sekolah “Belajar Berani Bertanggung-jawab””