Psikososial dengan Cara Psikodrama, Sebuah Praktek Role Play untuk Relawan Gunung Merapi


Pada tanggal 29-30 November, di Aula Kantor Desa Sengi, Dukun, Magelang, Forum Pengurangan Resiko Bencana (FPRB) beberapa desa dan Tim Siaga Bencana serta satu lembaga Sosial peduli Anak, berkumpul untuk belajar Psikososial. Berikut daftar mereka :

FPRB Desa Sengi
FPRB Desa Krinjing,
FPRB Desa Ngargomulyo
FPRB Desa Sumber Lanjutkan membaca “Psikososial dengan Cara Psikodrama, Sebuah Praktek Role Play untuk Relawan Gunung Merapi”

Penerapan Psikodrama di Dunia Pendidikan, Teacher Centered atau Student Centered ?


Hari Guru Nasional diperingati bersama hari ulang tahun Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI), yaitu pada tanggal 25 November. Hari Guru Nasional bukan hari libur resmi, dan dirayakan dalam bentuk upacara peringatan di sekolah-sekolah dan pemberian tanda jasa bagi guru, kepala sekolah, dan pengawas sekolah. Guru di Indonesia dianggap sebagai pahlawan tanpa tanda jasa.

Tulisan ini juga masih dalam rangka memperingati Hari Guru Nasional, semoga bermanfaat.

Guru yang hebat adalah guru yang menguasai pengetahuan, kemampuan dan mampu memberi contoh, sehingga kehebatannya dikagumi murid-muridnya. Guru itu akan mengajarkan dan menularkan kehebatan dirinya itu. Guru akan menginspirasi murid agar menjadi hebat seperti dirinya. Lanjutkan membaca “Penerapan Psikodrama di Dunia Pendidikan, Teacher Centered atau Student Centered ?”

Self Harm, Segitiga Drama Karpman dan The Empowerment Dynamic (TED) Alat untuk Psikoterapi


Ada sebuah pertanyaan dari peserta workshop Psikodrama via Zoom,

“Bagaimana membantu teman yang bila sedang emosi sering melukai dirinya sendiri (self harm)?”.

Waktu itu aku sarankan secepatnya diarahkan untuk mendapatkan bantuan profesional. Pastikan teman tersebut tidak sendiri, dan berikan pemahaman akan perlunya bantuan dari ahlinya. Lanjutkan membaca “Self Harm, Segitiga Drama Karpman dan The Empowerment Dynamic (TED) Alat untuk Psikoterapi”

HATI HATI MOTIVASI ANAK DENGAN HADIAH #Goresanku 154


Prinsip terpenting dari dukungan untuk anak adalah memupuk motivasi diri agar tumbuh secara alamiah. Setiap anak terlahir dengan ini, tidak ada yang mengancam atau mengiming-imingi anak untuk belajar berjalan. Saat anak berada dalam lingkungan yang tidak membatasi, anak punya dorongan untuk mencoba dan mengembangkan potensi diri. Lanjutkan membaca “HATI HATI MOTIVASI ANAK DENGAN HADIAH #Goresanku 154”

STIMULASI ANAK USIA DINI #Goresanku 153


Orangtua dan orang dewasa di sekitar anak sangat menentukan kualitas kehidupan anak dan perkembangannya yang optimal melalui apa yang dilakukan atau tidak dilakukan di lima tahun pertama. Anak mengalami periode sensitif dalam belajar, memiliki keingintahuan alamiah yang sangat besar dan berkembang pesat secara fisik dan mental di bagian awal kehidupannya. Semakin baik stimulasi di usia dini, anak akan semakin siap menghadapi tahap selanjutnya, bisa lebih maju dan tidak kehilangan kesempatan atau mengalami kesenjangan dalam perkembangan. Lanjutkan membaca “STIMULASI ANAK USIA DINI #Goresanku 153”

PENTINGNYA KOMUNIKASI DENGAN SEKOLAH PAUD #Goresanku 152


Komunikasi antara orangtua dan sekolah perlu dimulai dengan prinsip dasar yang disepakati sejak awal. Orangtua sebaiknya jujur, terbuka dan interatif. Tidak menyembunyikan sesuatu, tetapi ceriterakan kekurangan dan kelebihan anak agar guru dapat memberikan respon yang tepat pada anak. Apapun pengalaman orangtua yang pernah alami dengan sekolah, memilih sekolah untuk anak adalah salah satu bentuk kepercayaan. Lanjutkan membaca “PENTINGNYA KOMUNIKASI DENGAN SEKOLAH PAUD #Goresanku 152”

Menulis untuk Menjaga Kesehatan Mental Menghadapi Pandemi Corona


Pandemi yang terjadi saat ini tentu telah menjadikan berbagai perubahan kebiasaan, perubahan perilaku, keadaan menjadi tidak pasti. Bagi kebanyakkan orang perubahan dapat membawa tekanan emosi, apalagi dibanjiri berita yang menakutkan dengan penularan Covid-19 yang cepat dan korban yang terus bertambah tiap hari. Lanjutkan membaca “Menulis untuk Menjaga Kesehatan Mental Menghadapi Pandemi Corona”

KOMUNIKASI EFEKTIF VS TIDAK EVEKTIV #Goresanku 151


Kita punya pilihan setiap kali berinteraksi dengan anak. Biasakan kita memilih cara yang merangsang komunikasi yang baik dan mencoba melakukannya dengan rutin. Sebagian kita tahu dan pernah menggunakan semua cara ini. Yang menyedihkan seringkali cara yang dipilih hanya itu-itu saja, tetapi mengharapkan hasil yang berbeda. Lanjutkan membaca “KOMUNIKASI EFEKTIF VS TIDAK EVEKTIV #Goresanku 151”

MEMBUMIKAN LITERASI #Goresanku 150


Membaca adalah memahami rangkaian makna, bukan hanya sekedar mengeja tulisan. Artinya, pandai membaca adalah proses yg terus dipelajari, jauh sesudah kita menggabungkan suku kata yang berarti. Maka, pembaca jagoan adalah yang terus mengusahakan pengenalan lingkungan, bukan sekedar melafalkan tulisan. Lanjutkan membaca “MEMBUMIKAN LITERASI #Goresanku 150”

KECERDASAN YANG TAK BISA DITUNDA #Goresanku 149


Cerdas digital adalah bukan hanya tentang tujuan, tetapi juga tentang cara. Dunia digital penuh pelajaran dan kesempatan, namun tantangannya pun tak kalah besar. Orangtua dan guru bijak justru memilih untuk memberdayakan, bukan memberi larangan tanpa alasan. Kita percaya, latihan ketrampilan hidup di dunia digital, menjadi pintu menumbuhkan kecerdasan yang juga bermanfaat di dunia nyata. Lanjutkan membaca “KECERDASAN YANG TAK BISA DITUNDA #Goresanku 149”