Contoh Sesi Telekonseling dengan Terapi Menulis


Sebelum melaksanakan telekonseling dengan psikolog, tentunya merasa gugup karena pengalaman menjalankan konseling seperti ini dan tentunya tidak pernah terbayang bahwa akan mengalami hal seperti ini. Tetapi di satu sisi juga penasaran dan menantikan sesi telekonseling walaupun tidak tahu pasti apakah akan membantu atau tidak untuk menyelesaikan permasalahan yang sedang dialami.

Selain itu juga tidak disangka bahwa ketika bercerita, perasaan pun mulai meluap dan seakan-akan mengeluarkan segala unek-unek yang terpendam di dalam walaupun mungkin belum termasuk semuanya. Padahal bukan hanya sekali membagikan perasaan dan pikiran tersebut ke orang lain, ada juga ke teman, saudara, atasan, dan bahkan HRD. Tetapi tidak sampai ke tahap di mana air mata dapat dikeluarkan sedemikian banyak. Lanjutkan membaca “Contoh Sesi Telekonseling dengan Terapi Menulis”

Percakapan 3 Putaran untuk Panduan Tahap Refleksi di Psikodrama


Psikodrama memiliki 3 tahapan utama, yaitu Warming Up, Action, dan Refleksi atau Integrasi. Nah, tulisan ini adalah untuk panduan pada tahap ke 3 dari Tahapan Psikodrama yaitu Refleksi atau Integrasi. Aku dapatkan dari materi acara retret online via zoom yang disampaikan oleh Rm Petrus Sunu Hardiyanta, S.J.

Dalam retret tersebut ada refleksi dan Rm Sunu SJ, memberikan panduan refleksinya secara tertulis. Pada akhir acara aku minta ijin dari Beliau untuk aku gunakan dalam praktek psikodrama dan menuliskan ulang di sini agar dapat dipelajari dan dilakukan banyak orang. Beliau mengijinkannya.

Yuks kita pelajari bersama dan mempraktekkan Percakapan 3 Putaran. Lanjutkan membaca “Percakapan 3 Putaran untuk Panduan Tahap Refleksi di Psikodrama”

Menjadikan Musik sebagai Mood Booster


Mood booster terdiri atas dua kata dalam bahasa Inggris, yang jika diartikan secara harfiah, mood berarti perasaan atau suasana hati, sementara booster berarti pendorong atau pendongkrak. Jika digabung, mood booster adalah sesuatu yang bisa bikin Anda kembali senang, ceria, dan bersemangat lagi setelah mengalami kejadian yang buruk.

jika hatimu gundah

ingin bersemangat

lebih berkonsentrasi

dengarkan musik

banyak tawaran di youtube

yang sudah menentukan mood apa yang diinginkan

cukup dengarkan

dan tidak ada satu menit mood sudah berubah mengikuti musik

pilih mana saja, sedih, gembira, berani,

hidup jadi berwarna warni

tidak merasa sendiri

ini juga sehat mental

karena ini juga masuk dalam musik terapi.

eh,… bisa juga membantu study

selamat menikmati musik

hati hati terhadap lirik nya ya, jika ingin konsentrasi belajar, malah nanti ikut nyanyi ngga jadi belajar,…wkwkwk

dan tertikam kenangan, Ambyar dech

yuks, siapa yang selalu ditemani musik saat mengerjakan tugas ?

mari berbagi di sini !

Yogyakarta 15 Juni 2021

Retmono Adi

Konflik Moreno dengan Freud, Apakah juga Konflik Psikodrama dengan Psikoanalisa ?


Moreno sepertinya tidak menyadari hegemoni yang telah dibentuk psikoanalisis dalam psikiatri Amerika sebelum dia datang ke negara ini. Baik Marineau (1989) dan J. L. Moreno (1989) menyarankan hal yang sama. Di Austria dan sebagian besar benua Eropa, di luar kelompok kecil pengikut setia dan pasiennya, Sigmund Freud dan psikoanalisis dihina, jika tidak dihina, oleh lembaga medis ya, oleh penduduk pada umumnya. Karena penekanannya pada seksualitas, jika nama itu disebutkan, disambut oleh orang-orang yang tertawa atau senyuman penuh arti.

Orang Wina cenderung menganut definisi psikoanalisis Karl Kraus, yang menyatakan bahwa “psikoanalisis adalah penyakit mental yang menganggap dirinya sebagai terapi” atau komentarnya bahwa “yang disebut psikoanalisis adalah pekerjaan rasionalis penuh nafsu yang menelusuri segala sesuatu di dunia hingga menemukan penyebab seksualnya — dengan pengecualian pekerjaan mereka ”(Kraus, 1976, hlm. 77–78). Di lain sisi, di Amerika, pada awal tahun 1930-an, Moreno menemukan bahwa psikoanalisis menyebar dengan cepat, tidak hanya dalam psikiatri, tetapi juga dalam antropologi, sastra, dan bidang lainnya. Lanjutkan membaca “Konflik Moreno dengan Freud, Apakah juga Konflik Psikodrama dengan Psikoanalisa ?”

Coretan Lama 52; Menjadi Dewasa Tidak Sederhana


Ketika pulang,

pikiranku seperti melayang.

Hatiku rasanya

seperti terbagi-bagi.

Ingin kurebahkan

tubuh sambil bicara.

Rasanya seperti menonton film suram.

Lalu terperangkap

dalam layar kaca.

Menjalani adegan demi adegan.

Ah, mungkin aku saja

yang terlalu mendalami cerita-cerita gelap mereka.

Namun satu hal yang kusadari

bahwa proses menjadi manusia dewasa

memang tidak pernah sederhana.

 

Kartasura, 31 Mei 2019

Qanifara

Coretan Lama 51; Sibuk Mencari Pembenaran


Dalam setiap pertengkaran,

kebanyakan dari kita terlalu sibuk mencari pembenaran.

Lalu berakhir pada kesalahpahaman

yang tak terlupakan

bahkan tak termaafkan.

Kita terlalu sering menuntut perubahan

dalam diri orang lain.

Seringnya kita lupa untuk belajar

mencari pemahaman

dari berbagai sisi.

Bisa saja sosok

yang selama ini kita butuhkan,

tidak ada dalam dirinya.

Begitu pula sebaliknya.

Maka tak heran

bila kita sudah saling memiliki

tetapi kita masih sibuk mencari-cari.

Ketika penerimaan

tidak semudah membalikkan kedua telapak tangan.

 

Kartasura, 13 April 2021

Qanifara

Coretan Lama 49; Lebih Baik Sendiri, daripada Saling Menyakiti


Inginku sederhana.

Dapat terbangun dan menjalani hari

tanpa harus menahan emosi

yang tak bisa disalurkan,

tanpa harus bersusah payah

menyatukan kepala-kepala

dengan pemikiran

yang memang tidak sejalan

yang menyebabkan kesalahpahaman

tak berujung.

Meskipun mungkin hanya tinggal bersama seekor kucing.

Sebab bagi orang ringkih sepertiku,

lebih baik sendiri

daripada bersama tapi saling menyakiti.

 

Kartasura, 12 Agustus 2018

Qanifara

Coretan Lama 41; Belajar Memahami Perbedaan


Dalam lamunanku kala itu,

aku tiba-tiba saja berpikir bahwa terkadang hidup menuntut kita sebagai manusia,

untuk dapat memiliki pemikiran yang terbuka.

Namun tidak hanya sampai di situ saja.

Kita juga dituntut untuk dapat berpikir secara mendalam tentang segala sesuatu yang melekat dalam diri kita serta tentang keadaaan orang-orang lainnya.

Agar kita bisa belajar memahami setiap perbedaan dan menghargai setiap kebaikan.

Agar kita bisa mensyukuri segala pemberian-Nya yang barangkali kadang kita abaikan.

 

Kartasura, 6 Desember 2018

Qanifara

Coretan Lama 38; Aku Dapat Menjemput Kebahagiaan Itu Lagi


Tidurlah diriku

Tidak ada yang merindukanku kalau aku terbangun

Tidak ada yang akan merawatku kalau aku jatuh sakit

Tidak ada yang akan menyiapkan makanan kalau aku lapar

Tidak ada yang peduli apakah aku sedang merasa bahagia, sepi, bersedih hati, atau bahkan depresi

Tapi ingatlah selalu bahwa Tuhan masih bersedia mencukupi kebutuhanku walaupun setiap harinya banyak dosa-dosa yang harus kucuci

Supaya aku dapat menjemput kebahagiaan itu lagi, meskipun tidak di hari ini

 

Kartasura, 22 Februari 2021

Qanifara

3 Coping Style yang Perlu Dipahami untuk Menghadapi Stress di Masa Pandemi Ini


Pandemi membuat banyak orang memiliki tingkat kecemasan atau stres yang tinggi. Mereka resah memikirkan kondisi yang terjadi saat ini maupun masa depan. Kapan kondisi ini akan berakhir.

Saat tinggal di rumah, atau melakukan isolasi mandiri, stres juga menghampiri dan membuat otak menjadi  buntu. Kita dalam keadaan kewaspadaan yang konstan. Mengalami kebuntuan pemikiran adalah respons jangka pendek. Konsekuensi dari terkunci dalam keadaan stres dalam jangka panjang dapat berupa fisik maupun mental. Lanjutkan membaca “3 Coping Style yang Perlu Dipahami untuk Menghadapi Stress di Masa Pandemi Ini”