Psikodrama Ada di Drama Korea Fix You (Soul Mechanic)


Aku kesulitan menjelaskan apa itu psikodrama, karena banyak dimensinya. Untunglah perkembangan teknologi informasi saat ini dapat membantu. Ada sebuah film drama Korea yang dapat ditonton untuk membantu memahaminya. Film drama Korea berjudul Fix You (Soul Mechanic) memiliki adegan penerapan psikodrama untuk proses terapi. Dalam film itu teknik psikodrama dinamakan Stage Therapy.

Protagonis atau tokoh utama dari film ini adalah seorang lelaki paruh baya. Ia seorang dokter jiwa yang bekerja di rumah sakit terkenal. Ia melakukan pendekatan alternatif selain dengan obat, dalam membantu kesembuhan pasiennya. Ia memberikan sentuhan rasa dan jiwa, tidak menyembuhkan tubuh fisik semata. Ia membuat pendekatan khusus terapinya dengan stage therapy (psikodrama) di rumah sakit tempatnya bekerja.  Adegan proses terapi psikodramanya digambarkan dengan jelas di serial itu.

Psikodramanya bukan hanya pada adegan saat memberikan proses terapi di rumah sakit. Dari keseluruhan film itu, dalam proses Protagonis membantu menyembuhkan pasiennya, ternyata juga terjadi proses penyembuhan untuk dirinya sendiri. Ya, hal ini juga poin penting, bahwa psikodrama dimulai dari drama kehidupan sendiri. Sesuai dengan Moreno, Bapak Psikodrama yang mengajak tiap orang menjadi protagonis. Protagonis yang berarti tokoh utama dari drama hidupnya. Aktor utama yang menjadi pusat dan menentukan jalan cerita hidupnya, keputusannya menjadi penentu hidupnya. Pribadi yang siap menghadapi dan mengatasi persoalan yang muncul. Persoalan dari dalam dirinya atau orang lain, serta dari situasi dan kondisi lingkungan.

Silahkan, yang ingin lebih memahami psikodrama, tonton filmnya. Dijamin turut larut juga dalam dramanya. 🙂

 

Yogyakarta, 15 November 2022

Retmono Adi

 

 

Belajar Menemukan Value Cinta dengan Psikodrama Lewat Telepon (Bagian Satu)


“Ok. Silahkan mulai ceritakan tentang dirimu. Pilih saja mana yang menurutmu penting untuk aku ketahui sehingga aku dapat memahami hubunganmu dengan psikodrama,” kata Pak Didik.

Membuka diri merupakan langkah awal yang perlu kulakukan di hari pertamaku belajar psikodrama. Kuutarakan saja siapa diriku dan bagaimana latar belakang kehidupanku kepada Pak Didik melalui telepon. Awalnya, rasanya agak canggung.

Aku pribadi memiliki mistrust issue ketika berbicara dengan orang yang usianya jauh di atasku. Aku cenderung skeptis karena pengalaman komunikasiku dengan orang tuaku sendiri tidak cukup baik, seringnya berakhir dengan kesalahpahaman. Lanjutkan membaca “Belajar Menemukan Value Cinta dengan Psikodrama Lewat Telepon (Bagian Satu)”

Mengapa Moreno Memilih Istilah Protagonis dalam Psikodramanya ?


Ini othak athik gathuk saja, sekalian menjaga tradisi sebagian cara berpikir orang Jawa. Salah satu alur logika dalam membangun makna yang belum tentu ada fakta empiris maupun teori yang mendukungnya. Karena tulisan ini bukan jurnal ilmiah, maka feel free aja, aku membagikannya. 🙂 Secara lesan dalam workshop sering juga saya sampaikan, untuk menekankan pentingnya Pribadi manusia, seperti yang diharapkan Moreno. Lanjutkan membaca “Mengapa Moreno Memilih Istilah Protagonis dalam Psikodramanya ?”