Lagu ini Memberi Pengaruh Kuat di Psikodramaku, Tears Of The Dragon, Bruce Dickinson


For too long now, there were secrets in my mind 
For too long now, there were things I should have said 
In the darkness…I was stumbling for the door 
To find a reason – to find the time, the place, the hour
Waiting for the winter sun, and the cold light of day 
The misty ghosts of childhood fears 
The pressure is building, and I can’t stay away
I throw myself into the sea 
Release the wave, let it wash over me 
To face the fear I once believed 
The tears of the dragon, for you and for me
Where I was, I had wings that couldn’t fly 
Where I was, I had tears I couldn’t cry 
My emotions frozen in an icy lake 
I couldn’t feel them until the ice began to break
I have no power over this, you know I’m afraid 
The walls I built are crumbling 
The water is moving, I’m slipping away…
I throw myself into the sea 
Release the wave, let it wash over me 
To face the fear I once believed 
The tears of the dragon, for you and for me
Slowly I awake, slowly I rise 
The walls I built are crumbling 
The water is moving, I’m slipping away…
I throw (I throw) 
Myself (myself) 
Into the sea 
Release the wave, let it wash over me 
To face (to face) 
The fear (the fear) 
I once believed 
The tears of the dragon, for you and for me
I throw (I throw) 
Myself (myself) 
Into the sea 
Release the wave, let it wash over me 
To face (to face) 
The fear (the fear) 
I once believed 
The tears of the dragon, for you and for me
Source: LyricFind
Songwriters: Bruce Dickinson
Tears Of The Dragon lyrics © Universal Music Publishing Group

Lanjutkan membaca “Lagu ini Memberi Pengaruh Kuat di Psikodramaku, Tears Of The Dragon, Bruce Dickinson”

Membebaskan Jiwa yang Terpenjara, Praktek Psikodrama di Lembaga Pembinaan Khusus Anak Blitar


Aku masih ingat ketika aku dan teman-teman mahasiswa seangkatan mengikuti workshop psikodrama bersama Pak Retmono Adi di Program Studi Psikologi Universitas Sebelas Maret. Pada saat itu aku berhasil untuk merasakan berbagai gejolak emosional pada diriku. Mulai dari senang, sedih, gembira, murung, syukur, kecewa, dan tentunya lelah. Ternyata psikodrama jauh lebih melelahkan dari yang kukira. Namun di samping berbagai perasaan yang telah kusebutkan tadi, yang paling dominan adalah perasaan bahwa: aku bebas—atau setidaknya, aku merasa ingin membebaskan diriku. Aku ingin membebaskan jiwaku. Lanjutkan membaca “Membebaskan Jiwa yang Terpenjara, Praktek Psikodrama di Lembaga Pembinaan Khusus Anak Blitar”

Boke Saat Mau Menikah, Cerita Motivasi bagi Pasangan Dewasa yang akan Menikah


Mendampingi adik-adik SPN yang mau menikah, membuatku harus flashback. Ini adalah cerita sebelum galau beneran datang. Semoga menghibur.

“Uang itu mengalir seperti air,” kata suamiku.
Dulu aku mahasiswa yang selalu merasa galau saat boke, namun berusaha memasrahkan diri dengan apa yang ada. Apa boleh buat, Aku tak pernah berani minta uang saku pada orang tua. Aku sangat tahu diri bahwa mereka sedang menghadapi biaya adik-adikku yang perlu susu, popok dan perangkat wajib lain yang tak bisa di tunda. Lanjutkan membaca “Boke Saat Mau Menikah, Cerita Motivasi bagi Pasangan Dewasa yang akan Menikah”

Refleksi Bulan Puasa, Perlu Keberanian untuk Memaafkan.


Deg-degan, tiba-tiba ada orang yang protes, mendominasi dan memaksa. Terpikir bahwa kapasitas dan kompetensi digugat, seolah tidak tahu apa-apa, mungkinkah telah melakukan suatu tindak kebodohan yang membuat orang lain patut mengoreksinya. Lanjutkan membaca “Refleksi Bulan Puasa, Perlu Keberanian untuk Memaafkan.”

Pencerahan dalam Sebuah Drama, Pengalaman Mengikuti Psikodrama


Kembali mengikuti kelas psikodrama, teknik favorit saya. Kali ini untuk komunitas orang orang yang peduli dan mau bersiap untuk menghadapi bencana. Di kelas ini, kami belajar bagaimana caranya menggunakan Psikodrama untuk membantu korban bencana. Lanjutkan membaca “Pencerahan dalam Sebuah Drama, Pengalaman Mengikuti Psikodrama”

Cerita Mawar #part 17 Insight, …. Mendapatkan Dukungan Sosial


Hari ini (24-2-2019) aku mendapatkan dukungan sosial, pencerahan tiba-tiba atau bisa juga dikatakan wangsit, dan memulai keberanian baru. Hal ini bermula pada khotbah di gereja dengan topik mencintai musuhmu, atau jka menggunakan bahasaku sendiri judulnya sayangi rivalmu apapun yang terjadi.Ya seperti biasa khotbahnya agak membosankan jika diawali dengan kisah tokoh alkitab dan kaitan antar kisah Alkitab. Kisah menariknya saat dikaitkan dengan kisah pembicara khotbah, kisah miris yaitu saudaranya (pemahamanku sepupu) yang dia sayangi, beri kemudahan,beri fasilitas, membantunya kerjasama profesi malah menikungnya, membuatnya mengalami kepahitan. Kepahitan ketika mengalami kerugian besar, utang rumah masih baru 2 tahun, bayi usia 2 bulan, jual mobil juga masih belum menutup kerugian. Entah kenapa tiba-tiba aku menangis saat mendengarnya. Mungkin hal ini terjadi karena mengingatkan aku kisah pengkhiatan di hidupku juga.

Pembicara saat itu hanya bisa duduk terdiam dan berdoa pada Tuhan, dan akhirnya titik nol atau titik nadir terjadi, akhirnya pembicara itu memilih pekerjaan lain dan memilih melayani Tuhan. Hal yang menarik adalah mengenai hukum kasih Allah yang terus dikumandangkan. Hukumnya meliputi kasih, berbuat baik, meminta berkat, dan berdoa kepada musuh atau orang yang telah menyakiti kita. Hal menariknya adalah jika kita mengalami kepahitan dan memilih membalas dendam, amarah dan sejenisnya, hasilnya akan renggutnya kedamaian.
Pembicara menyematkan kata-kata bahwa semakin dekat- semakin sakit, namun jika dalam hidup kita meminta kekuatan Tuhan maka hal itu (kepahitan) tidak akan ada apa-apanya. Bersyukur dan tetap berharaplah pada Tuhan. Cobaan dari Tuhan tidak akan melebihi kemampuanmu.

Hal agak tidak logis bagiku adalah bagaimana caranya membedakan musuh dari pemberian Tuhan, dalam artian memang Tuhan akan menempa kita melalui orang tersebut, atau memang benar-benar musuh. Ya tetapi menurutku anggap saja ini semua ujian hidup, apakah Anda tetap berada di dalam jalan kebenaran atau jalan Tuhan, iman tetap oke, dan sejenisnya.

Topik mencintai musuh ini mengingatkan aku pada kegelapan hubunganku dengan seorang teman dekatku di perkuliahan, dan juga beberapa orang yang hubunganku mengenai pendampingan psikologis (termasuk pemilik web ini). Ya intinya aku dulu pernah dekat dengan seseorang dan terjadi keributan luar biasa, aku meminta bantuan pada pendamping psikologisku malah aku dikatakan berbohong, saat aku mencari pendamping psikologis lain malah aku merasa seperti dipaksa untuk melakukan menulis semua kisahku, membaca kitab suci bahkan buku. Aku merasa keberatan dengan pengambilan buku tersebut karena bagiku ini privasi, aku tipe orang yang ganti buku tiap bosan menulis, misal satu buku satu kisah (3 halaman dari 38 halaman). Aku kembali kepada pendamping psikologisku pertama dan bercerita akan hal ini, hasilnya malah membuat aku marah abadi, dan aku memilih untuk faking good misalnya cerita sedih tapi ekspresi senang, dan pastinya banyak menyangkal, dampak fatal dari faking good ini adalah masalahku tidak terselesaikan segera.

Masalahku dengan pendamping psikologisku baru bisa selesai sekitar 5 bulan kemudian, dan aku mulai kembali menjadi diriku sebenarnya, akhirnya masalahku mulai terselesaikan bertahap sekitar 2 hingga 5 bulan kemudian. Untungnya aku memiliki buku mengenai tutorial kedamaian psikologis yang meliputi topik: masalah emosi, syukur, memaafkan, self improvement. Aku sementara ini cukup baca, tulis materi yang menarik, dan jika emosi atau pikiran negatif muncul maka baca ulang, walaupun itu tidak benar-benar efektif.

Hal konyol adalah entah kenapa saat pembicara khotbah berkata cobaan dari Tuhan tidak akan melebihi kemampuanmu, seketika aku seperti melihat pendamping psikologisku persis di depan mataku. Jika aku mengingat pendamping psikologisku maka tidak lama aku mengingat perkataan pemilik web ini “semua ada waktunya”.

Aku tidak tahu apa rencana Tuhan memberikan aku pendamping psikologis yang: HUT sama dengan aku, suka cari kabar aku ke dosen waliku (pemahamanku adalah beliau tidak mau menganggu aku karena beliau berkata demikian), suka beri reward bentuk pujian (ini tidak ngefek banyak karena aku anggap ini gombalan, dan juga sudah jadi tugas profesional memberi demikian), terkadang bisa digoda sampai aku terbahak-bahak, terkadang juga nyebelin sampai aku ingin mengusir/ meninggalkan beliau tapi gak bisa.

Bagiku saat ini cukup pahami situasi saja, bertindak sesuai norma di bumi, dan percayalah akan ada hal luar biasa di masa depan apapun itu.

bersambung……

Sebut saja Namaku Mawar

*Tulisan di atas merupakan proses konseling lanjutan. Dasar Pemikiran Terapi Menulis ini adalah  : 7 Teknik Mengolah (Shadow) Sisi Gelap Diri untuk Penyembuhan Luka Batin Masa Lalu

Terapi Menulis juga ; Nyanyian Iri Dengki ku


Suatu hari, entah kapan itu,aku pernah mendengar bahwa Iri itu katanya boleh, untuk dua hal ; satu bila kita iri terhadap orang kaya yang menggunakan kekayaannya untuk berjuang di jalan kebaikan, kedua iri terhadap orang pintar yang menggunakan kepintarannya untuk mengajari orang. Atau semacam itulah. Lanjutkan membaca “Terapi Menulis juga ; Nyanyian Iri Dengki ku”