Panggilan Hidupku Sebagai Seorang Suami dan Seorang Ayah di dalam Keluarga


The best of the day

Quality time bersama keluarga

Pagi ini bersama anak dan istri, saya beraktivitas di dapur. Anak saya sedang memasak ayam kecap untuk sarapan pagi. Dia dapatkan resep ayam kecap dan cara memasaknya dari Youtube. Anak saya ingin memperlihatkan kepada saya bahwa dia bisa masak. Sementara istri sedang mempersiapkan bumbu dan sayuran. Istri bersiap memasak sayur asam dan tempe goreng sembari menunggu anak saya selesai memasak. Sementara itu saya menanak nasi sambil memperhatikan anak saya memasak ayam kecap. Sesekali istri saya mengkoreksi cara anak saya memasak dan memberi arahan. Setelah anak saya selesai memasak, giliran istri memasak sayur asam dan goreng tempe. Anak saya dengan bangga menunjukkan hasil masakannya. Saya mencicipi hasil masakannya dan memujinya.

Setelah makan pagi, saya menulis hasil pemeriksaan batin tadi malam. Istri melanjutkan aktivitas mempersiapkan tempat bagi ibu-ibu lingkungan untuk mengumpulkan sampah plastik dan kertas di rumah kami. Sampah tersebut dikumpulkan oleh anggota lingkungan untuk dijual. Uang hasil penjualannya untuk mengisi kas lingkungan. Kas lingkungan digunakan untuk membiayai berbagai keperluan dan kegiatan lingkungan. Lanjutkan membaca “Panggilan Hidupku Sebagai Seorang Suami dan Seorang Ayah di dalam Keluarga”

Panduan Latihan Playback Theater VI Game dan Exercise


“GAME AND EXERCISE”

Tujuan : Untuk menggali potensi aktor dalam menjadi objek suatu kisah dan untuk memainkan cerita secara lengkap.

POLA LATIHAN

Pemanasan

1. Magnet
Semua orang berjalan berkeliling ruangan dengan mata tertutup dan tangan dilipat. Ketika pemimpin berteriak “negatif”, maka semua orang harus saling menjauhi. Jika ada peserta yang saling bertabrakan maka mereka harus segera menjauh secepatnya. Jika pemimpin mengatakan “positif” maka mereka harus saling menjalin kontak dan berusaha untuk tetap bersama dalam beberapa saat. Meskipun demikian semua orang harus tetap dalam kondisi terus berjalan baik saat positip maupun negatif.

2. Pemerataan Berat
Peserta berpasangan dan saling berhadapan, mereka saling memegang pundak pasangannya dan agak memberi dorongan, posisi tubuh mereka agak condong sekitar 30 derajat, upayakan agar terjadi keseimbangan. Variasi : punggung dengan punggung, pantat dengan pantat.

3. Percakapan Tubuh
Pemimpin meneriakkan bagian dari anggota tubuh, misalnya lutut, tangan, dll. Maka peserta harus merespon dengan berkomunikasi dengan sebanyak mungkin peserta lain dengan menggunakan anggota tubuh yang disebut tadi.

4. Saya jatuh
Setiap orang berjalan ke segala arah di sekeliling ruangan untuk beberapa saat, tetapi mereka harus berupaya untuk beberapa kali berhenti bersama. Secara berkala, peserta yang sedang di posisi tengah akan meneriakkan namanya dan menjatuhkan dirinya ke belakang, semua peserta yang lain secara bersama-sama akan menuju ke arahnya dan menahan dia agar tidak jatuh ke lantai. Peserta yang lain dapat menyentuh dan mengangkatnya secara langsung tapi dapat juga menolong peserta yang mengangkat tadi. Peserta yang menjatuhkan diri tadi, kemudian mereka berjalan lagi, dan diikuti oleh semua peserta lain. Mereka kembali berjalan ke segala arah. Latihan ini dilakukan beberapa kali.

Aktor dan Objek

5. Membangun objek dalam sebuah rumah
Peserta dibagi dalam empat kelompok, setiap kelompok harus menciptakan suatu karakter. Kisahnya harus mengambil setting dalam sebuah rumah. Misalnya: Seorang wanita memasak dalam ruangan yang sangat modern. Kelompok itu harus memerankan wanita tadi dan juga berbagai peralatan yang ada di dapur tersebut. Sangat menarik jika mereka dapat menciptakan suara yang khas sesuai fungsi mereka sehingga para penonton dapat mengidentifikasi apa yang sedang mereka perankan. Misalnya kulkas, microwave. Setiap benda dapat berbicara. Setiap kelompok diberi waktu 15 menit untuk mempersiapkan diri.

Memainkan Ulang

6. Memainkan ulang dengan lengkap
Panggung untuk playback diatur sedemikian rupa dengan kursi atau kotak membentuk agak melingkar. Tempat untuk musisi ada di sebelah kiri dan kursi untuk konduktor dan pencerita ada di sebelah kanan. Enam sukarelawan mengambil posisi di depan sebagai aktor. Dua sebagai musisi, Dan sisanya menjadi penoton yang duduk menghadap panggung. Konduktor kemudian meminta salah seorang penonton untuk menjadi sukarelawan yang akan menceritakan kisahnya dan menjadi pencerita.

Misalnya :

Konduktor : Adakah yang bersedia menjadi pencerita pertama di siang ini? (Susi mengangkat tangan) Baiklah, Susi mari maju dan duduk di kursi pencerita. (Susi berdiri, maju ke depan dan duduk di kursi pencerita yakni di sebelah kanan konduktor) “Susi, yang pertama, beri judul dulu, pengalaman yang akan kau ceritakan.

Susi : Pergi ke dokter gigi.

Konduktor : Baik, mari sebelumnya kita akan memilih para aktornya, siapa yang akan memerankan kamu? (Susi menunjuk Dina, yang kemudian akan berdiri, diam dan mendengarkan cerita Susi) Katakan satu kata yang dapat menggambarkan perasaanmu di awal dari kisah ini

Susi : Cukup menggembirakan

Konduktor : Jelaskan darimana perasaan itu muncul ?

Susi : Karena saya akan menggunakan kawat gigi’ dan itu tampak keren.

Konduktor : Jadi, ini kejadian yang khusus bagimu. Siapakah orang lain yang memainkan peran penting dalam ceritamu ini?

Susi : Ibuku.

Konduktor : Mari memilih siapa yang menjadi ibumu?

Susi : Yuli

Konduktor : Dapatkah kita memberi sedikit gambaran mengenai ibumu dalam kisah ini.

Sus : Dia meyakinkan aku, bahwa proses yang akan kualami akan menyenangkan.

Konduktor : Jadi, mulai dari mana kamu ingin cerita kita ini dimulai?

Susi : Aku pikir, mulai saja dari saat aku dan ibuku pergi ke meja resepsionis dokter gigi.

Konduktor : Apa yang terjadi?

Susi : Kami disapa oleh suster yang sangat ramah dan dengan cekatan membawa kami ke ruang dokter gigi. Ibuku diijinkan untuk tetap tinggal dalam ruangan itu.

Konduktor : Sebelum ceritanya dilanjutkan, mari kita memilih orang yang akan memainkan peran sebagai suster.

Susi : Ina dan Bagong dapat memerankan sebagai suster. (semua peserta tertawa karena bagong dipilih sebagai suster)

Konduktor : Apa yang terjadi kemudian?

Susi : Kami berjalan menuju ruangan praktek dengan antusias. Dan melihat dokternya mirip Ina.

Konduktor : Mari kita pilih dokternya.

Susi : Ratna, maukah menjadi dokternya?

Konduktor : Baik, tadi kamu mengatakan dokternya seperti Ina?

Susi : Ya, tetapi setelah dia memintaku duduk, segala sesuatunya menjadi berubah. Lampu dihadapkan ke wajah saya secara langsung, dan saat itu rasanya hanya penuh dengan upaya untuk memasangkan kawat ke gigi saya. Itu sangat tidak menyenangkan dan dia terus berkata: “Ini tidak akan lama, dan kamu gadis pemberani”. Ibuku memegang tanganku, dan aku tetap merasa panik. Dan aku berkata dalam diriku bahwa kawatnya ini terlalu kecil dan tidak pas dengan gigiku”.

Konduktor : Kelihatannya itu pengalaman yang tidak menyenangkan, adakah peserta lain yang memiliki pengalaman buruk dengan dokter gigi? Silahkan angkat tangan? (Ada empat peserta yang angkat tangan.) Susi tampaknya ada juga orang yang pasti dapat merasakan apa yang kau rasakan. Apa yang terjadi kemudian?

Susi : Setelah perjuangan menyakitkan selama 20 menit akhirnya terpasang juga. Aku merasa lega. Dokter gigi menarik lampu dari depan wajahku dan ibuku memegangku dan mengatakan jika aku adalah seorang yang pemberani. Aku sangat senang bisa meninggalkan kursi besar itu. Saya sangat kecewa dengan dokter gigi itu, dan dia berkata pemasangan kawat yang pertama adalah peristiwa yang tidak menyenangkan bagi semua yang mengalaminya. Dan dia mengatakan juga bahwa saya adalah wanita pemberani. Hal itu membuat saya merasa lebih baikan sedikit.

Konduktor : Susi, bagaimana akhir cerita ini?

Susi : Dokter gigi membawakan cermin sehingga aku dapat melihat kawat itu. Aku melihat kawat yang telah terpasang dan aku tampak keren dan aku pikir temanku yang lain akan mengatakan hal itu juga. Jadi pada akhirnya aku merasa senang.

Konduktor : Terimakasih telah bersedia bercerita. Para aktor perlukah kita mengulang kisah ini lagi sehingga anda yakin dengan cerita ini? (Konduktor memberikan ringkasan tentang cerita tadi dan musisi mulai memainkan musiknya. Selama musik dimainkan, para aktor memilih dan mengambil bahan atau kain yang dibutuhkan. Ketika mereka sudah siap maka mereka akan dalam posisi “membeku”. Musisi berhenti bermain dan ceritanya dimulai)

* * *

bersambung

Panduan Latihan Playback Theater VII Sebuah Pentas Playback

* dicuplik dengan sedikit penyesuaian dari

Playback Theater adalah Sebuah Bentuk Teater Spontanitas ( Improvisasi )

oleh BOEDI POERNOMO
Direktur Artistik Teater Putih

Panduan Latihan Playback Theater III, Ritme dan Suara


Latihan Playback Theater Ketiga

“RITME DAN SUARA”

Tujuan : Memperkenalkan kepada para peserta ide untuk menghasilkan bunyi-bunyian melalui suara, tubuh dan peralatan-peralatan untuk memperindah fluid sculptures dan pemeragaan ulang dari kisah yang diceritakan.

POLA LATIHAN

Pemanasan

1. Penciptaan Hujan tropis
Dalam lingkaran, para peserta menyampaikan suara hutan ke peserta disampingnya. Yang pertama adalah suara klik jari, yang kedua suara tepukan tangan, yang ketiga adalah suara ketukan kaki, yang keempat suara klok dari mulut, kemudian urutan suaranya dibalik, setelah ketukan kaki, ketukan tangan, dan klik jari. Lanjutkan membaca “Panduan Latihan Playback Theater III, Ritme dan Suara”

Psikodrama untuk Anak PAUD #Goresanku 155


Bahasa Tubuh

Di masa usia toddler / bayi, sebelum bisa berbicara mereka berkomunikasi dengan cara menggunakan BAHASA TUBUHNYA untuk mengekspresikan kebutuhan / emosinya.
Mereka berkomunikasi secara non-verbal dengan menggunakan gerakan tubuh dan suara mereka. Setiap gerakan anak mempunyai makna dan perlu respon.
Ketika kita bisa merespon dan menafsirkan bahasa tubuh mereka, anak akan merasa dipahami perasaannya dan perubahan suasana hatinya.

Kebetulan sudah beberapa kali saya ikut pelatihan PSIKODRAMA. Sebagai pendidik PAUD saya merasa terbantu sekali karena di dalamnya terdapat beberapa unsur, antara lain adalah bahasa tubuh yang dapat saya terapkan dalam mendampingi anak belajar dan bermain di sekolah.

 

Ditulis oleh: C. Tyas Kusumastuty

Coretan Lama 02; Arti Rumah adalah Tempat untuk Pulang Hati


Sejauh apa pun kau berkelana,

sekeras apa pun kau memperjuangkan hidup,

sesukses apa pun kau di masa depan,

pada akhirnya kau akan selalu mencari tempat untuk pulang.

Bukan sekadar tempat untuk mengistirahatkan raga

melainkan juga tempat di mana hatimu memutuskan untuk tinggal.

Barangkali ‘rumah’ adalah sebutan yang tepat bagi orang-orang yang dipilihkan Tuhan untukmu.

Mereka yang memeluk mesra hatimu dari jauh, menjagamu lewat doa.

Mereka yang selalu menyambut kepulanganmu dengan penuh suka cita.

Mereka yang tidak segan untuk membantumu bangkit saat kau terjatuh.

Mereka yang dapat membantumu membangkitkan rasa bahagia dalam jiwamu.

Mereka yang mengenalkanmu pada arti ketulusan.

Tidak harus banyak,

bila kau bisa menemukan beberapa atau hanya seseorang saja,

itu sudah lebih dari cukup.

 

Kartasura, 12 September 2016

Qanifara

Hati hati Motivasi Anak dengan Memberi Hadiah #Goresanku 154


Prinsip terpenting dari dukungan untuk anak adalah memupuk motivasi diri agar tumbuh secara alamiah. Setiap anak terlahir dengan ini, tidak ada yang mengancam atau mengiming-imingi anak untuk belajar berjalan. Saat anak berada dalam lingkungan yang tidak membatasi, anak punya dorongan untuk mencoba dan mengembangkan potensi diri. Lanjutkan membaca “Hati hati Motivasi Anak dengan Memberi Hadiah #Goresanku 154”

Stimulasi Anak Sejak Usia Dini #Goresanku 153


Orangtua dan orang dewasa di sekitar anak sangat menentukan kualitas kehidupan anak dan perkembangannya yang optimal melalui apa yang dilakukan atau tidak dilakukan di lima tahun pertama. Anak mengalami periode sensitif dalam belajar, memiliki keingintahuan alamiah yang sangat besar dan berkembang pesat secara fisik dan mental di bagian awal kehidupannya. Semakin baik stimulasi di usia dini, anak akan semakin siap menghadapi tahap selanjutnya, bisa lebih maju dan tidak kehilangan kesempatan atau mengalami kesenjangan dalam perkembangan. Lanjutkan membaca “Stimulasi Anak Sejak Usia Dini #Goresanku 153”

Pentingnya Komunikasi dengan Pihak Sekolah PAUD #Goresanku 152


Komunikasi antara orangtua dan sekolah perlu dimulai dengan prinsip dasar yang disepakati sejak awal. Orangtua sebaiknya jujur, terbuka dan interatif. Tidak menyembunyikan sesuatu, tetapi ceriterakan kekurangan dan kelebihan anak agar guru dapat memberikan respon yang tepat pada anak. Apapun pengalaman orangtua yang pernah alami dengan sekolah, memilih sekolah untuk anak adalah salah satu bentuk kepercayaan. Lanjutkan membaca “Pentingnya Komunikasi dengan Pihak Sekolah PAUD #Goresanku 152”

Cara Komunikasi Efektif dengan Anak #Goresanku 151


Kita punya pilihan setiap kali berinteraksi dengan anak. Biasakan kita memilih cara yang merangsang komunikasi yang baik dan mencoba melakukannya dengan rutin. Sebagian kita tahu dan pernah menggunakan semua cara ini. Yang menyedihkan seringkali cara yang dipilih hanya itu-itu saja, tetapi mengharapkan hasil yang berbeda. Lanjutkan membaca “Cara Komunikasi Efektif dengan Anak #Goresanku 151”

Membumikan Literasi Bukan Sekedar Melafalkan Tulisan #Goresanku 150


Membaca adalah memahami rangkaian makna, bukan hanya sekedar mengeja tulisan. Artinya, pandai membaca adalah proses yg terus dipelajari, jauh sesudah kita menggabungkan suku kata yang berarti. Maka, pembaca jagoan adalah yang terus mengusahakan pengenalan lingkungan, bukan sekedar melafalkan tulisan. Lanjutkan membaca “Membumikan Literasi Bukan Sekedar Melafalkan Tulisan #Goresanku 150”