Sejenak Merenungkan Hidup di Dunia Saat Ini, Demi Kesehatan Mental Kita


Terinspirasi setelah kemarin tanggal 2 Oktober 2020, mengikuti Seminar online SERUM (Seminar Umum) CIRCLES Indonesia.

Topik: “ETIKA POLITIK: MENILIK HAK ASASI MANUSIA”
Pembicara: Rm. Dr. C. B. Kusmarayanto, SCJ (Rohaniwan/Pengajar Etika dan Teologi di Univ. Sanata Dharma, Yogyakarta. Pokok pesannya adalah menekankan pentingnya Harkat dan Martabat Manusia.

Hari ini aku mendapatkan sebuah link dari group WhatApps, tentang mengapa dunia menuju kehancuran (Why is The World Going to Hell ), aku tertarik dan kuterjemahkan sebagian untuk bahan perenungan demi menjaga kesehatan mental kita. Ya mumpung kita akan memperingati Hari Kesehatan Mental Dunia.

Mari kita renungkan kutipan di bawah ini.

“Kita hidup di dunia di mana pohon lebih berharga, secara finansial, ketika mati daripada hidup. Dunia tempat dimana ikan paus lebih berharga mati daripada hidup. Selama ekonomi kita bekerja dengan cara itu, dan perusahaan tidak diatur, mereka akan terus menghancurkan pohon, membunuh ikan paus, menambang bumi, dan terus mengeluarkan minyak dari tanah, meskipun kita tahu itu menghancurkan planet dan kita tahu itu akan meninggalkan dunia yang lebih buruk untuk generasi mendatang.

“Ini adalah pemikiran jangka pendek yang didasarkan pada keyakinan untuk mendapatkan keuntungan dengan segala cara. Seolah-olah, secara ajaib, setiap perusahaan yang bertindak demi kepentingannya sendiri akan memberikan hasil terbaik. … Apa yang menakutkan – dan yang mudah-mudahan menjadi sedotan terakhir dan akan membuat kita bangun sebagai manusia beradab tentang betapa cacatnya teori ini sejak semula – adalah melihat bahwa sekarang kita adalah pohonnya, kita adalah ikan paus. Perhatian kita bisa ditambang. Kita lebih menguntungkan bagi perusahaan jika kita menghabiskan waktu menatap layar, melihat iklan, daripada jika kita menghabiskan waktu untuk menjalani hidup dengan cara menikmatinya . ”

Ditambah dengan kutipan ini :

Hal itu terlihat dalam kisah sedih pria yang membantu menciptakan tombol “Suka” untuk Facebook. Dia pikir kreasinya akan membanjiri dunia dengan kehangatan persaudaraan, menyebarkan cinta seperti iklan Coca Cola. Faktanya, hal itu akhirnya memperburuk rasa tidak aman dan kebutuhan kita akan persetujuan sosial, dan secara dramatis meningkatkan angka bunuh diri di kalangan gadis remaja.

GUSTI NYUWUN KAWELASAN

Yogyakarta, 3 Oktober 2020

Retmono Adi

Sumber dari : Why is the World Going to Hell? BY JONATHAN COOK

Latihan Bersyukur Sederhana dengan Melihat Pengalaman Masa Kecil


Aku ikut Group WA Latihan Rohani, yang dibimbing oleh Romo Sunu. SJ. Kami bergabung dari kebersamaan kami mengikuti lokakarya Latihan Rohani di Pusat Spiritual Girisonta Ungaran Kabupaten Semarang. Waktu itu Romo Sardi SJ yang mengampu dan Romo Sunu SJ, mengisi materi Latihan  Rohani dalam kehidupan sehari hari. Kami tertarik dengan sharing beliau, kemudian ingin lebih lanjut memahami Latihan Rohani dalam hidup sehari-hari. Romo Sunu SJ, bersedia membimbing kami jarak jauh melalui Group WA. Lanjutkan membaca “Latihan Bersyukur Sederhana dengan Melihat Pengalaman Masa Kecil”

Obrolan Generasi X tentang Generasi Z, yang Anggap Agama Paling Penting


Tulisan ini berdasar obrolan di WA, karena menarik maka aku ingin bagikan juga di sini. Semoga bermanfaat.

+ Apakah krn dekontruksi tdk juga menawarkan solusi, lalu kembali ke religi?

– Lha.. Itulah… Mungkin juga sudah terlanjur jadi bangsa ‘konsumtif’, tapi tidak punya daya cipta.. Mungkin ‘kehampaan’ itu yg membuat kembali menguatkan ‘identitas religi’…atau.. Itu sebagai sebentuk defends mechanism kolektif juga bisa.. Defends atas dunia digital yg kian mengglobal Lanjutkan membaca “Obrolan Generasi X tentang Generasi Z, yang Anggap Agama Paling Penting”