Di Akhir Hidupnya Dr. Jung Sudah Tidak Mengalami Mimpi Lagi


Suzanne Percheron: Saya mengira bahwa Anda memiliki/mengalami mimpi (dalam tidur) ?

Dr. Jung: Tidak, saya hampir sudah tidak pernah bermimpi lagi (!!!)

Saya dulu biasanya bermimpi ketika saya mulai untuk mengungkap/menemukan alam bawah sadar/unconscious saya

Bermimpi ketika alam bawah sadar memiliki pesan atau suatu hal yang ingin disampaikan kepada saya (semacam existential message), tapi alam sadarku/my consciousness selalu menerima/reseptif sekarang sejak pintu itu terbuka (pintu penghubung alam bawah sadar)
Saya sekarang siap menerima apapun.

Melalui diriku alam bawah sadar dapat mengalir ke dalam alam sadarku/my consciousness.

Saya sudah tidak lagi memiliki prasangka, rasa takut, atau resisten (menolak pada hal-hal yang datang/terjadi dalam hidup).

Mimpi adalah suatu cara dimana alam bawah sadar/unconscious membuat dirinya dikenal/diketahui di dalam alam kesadaran/consciousness.

Banyak orang yang tidak mengingat mengenai mimpi mereka karena alam bawah sadar/the unconscious tahu bahwa dia tetap tidak akan didengarkan oleh si orang tersebut, jadi apa gunanya; sehingga mereka tidak mengingat mimpi mereka.

[apa gunanya Anda ingat mimpi itu, toh Anda tidak akan mau mendengarkan saya (unconsciousness) juga.

~~C. G. Jung, Emma Jung and Toni Wolff – A Collection of Remembrances; Pages 51-70

 

Penerjemah

Muslimah A. Salam.
Explorer dari Kota Palu, Sulawesi Tengah.

*diterjemahkan bebas dari :  Late in his life Dr. Jung stopped dreaming

 

Kesadaran Nonverbal


Apa lagi yang bisa saya sebut kewaspadaan mental perilaku nonverbal sendiri. Ada orang-orang yang memperhatikan penampilan mereka tentang make – up, potongan rambut, pakaian , tetapi hanya sedikit orang memperhatikan cara mereka berperilaku: Periksa postur, sudut mata, lamanya kontak mata, kecenderungan untuk tersenyum atau cemberut, dll. Biarlah menjadi sebuah kategori, Anda periksa sebanyak apakah Anda terbuka (untuk cowok) – apabila itu wanita periksa untuk menghindari rasa malu?
Kategori lain yang telah saya sadari adalah modulasi suara agar sesuai dengan ukuran ruangan dan jarak ke audien. Banyak orang yang seharusnya lebih baik tahu menjadi terbiasa untuk berbicara pelan atas berhadapan satu lawan satu, dan mereka tidak tahu atau tidak peduli untuk menaikkan ( “Proyek ” ) suara mereka di seminar, dalam konferensi. Seolah-olah mereka tidak menyadari dari cara mereka berbicara , hanya memikirkan apa yang ingin mereka katakan. Tapi itu sebuah artefak fokus pada konten, logosentrisme, Berapa banyak kata-katanya, dan apakah atau tidak mereka diartikulasikan dengan baik, diucapkan dengan jelas, atau terdengar namun tidak ada perhatian dan / atau keluar dari kesadaran pembicara. Ini adalah bentuk dihapuskan kesadaran -yaitu , penolakan terhadap kecenderungan inner-child’s (jiwa kanak-kanak) untuk berbicara terlalu keras. Seolah-olah ada yang dorongan diri sendiri.
Dalam hal ini , lihat paper on nonverbal communication di website saya, dan surat-surat terkait. Jadi, untuk alasan ini saya tertarik untuk merajut beberapa elemen kesadaran nonverbal menjadi melek psikologis, mungkin diinformasikan oleh kegiatan tari dan terapi gerakan.

 

Diterjemahkan bebas dari:
“Nonverbal Awareness”
Originally posted on November 13, 2012 oleh Adam Blatner

Sudahkah dalam pekerjaan sehari-hari selalu berjalan dalam sebuah “KEBENARAN” ??


Biarlah saya dan saudara memilih KEBENARAN , meski sulit……
Dari pada kesalahan walaupun itu lebih mudah.
Biarlah saya dan saudara tidak puas dengan “SETENGAH KEBENARAN” bila KEBENARAN yang seutuhnya dapat dimenangkan…
Biarlah saya dan saudara berani dan tidak mengenal rasa takut bila KEBENARAN terancam…

Lanjutkan membaca “Sudahkah dalam pekerjaan sehari-hari selalu berjalan dalam sebuah “KEBENARAN” ??”