5 Manfaat Penerapan Psikodrama sebagai Metode Belajar


Bagi para pengajar, guru, trainer atau pun pendamping komunitas. cobalah menerapkan metode psikodrama dalam proses pembelajaran dan dapatkan beberapa keunggulan dibandingkan dengan cara belajar konvensional selama ini.

Berikut adalah beberapa manfaat yang akan didapatkan dengan menerapkan metode psikodrama 

1. Mendapatkan kegembiraan dalam belajar

Semua peserta diajak terlibat, berinteraksi mengungkapkan diri dalam belajar dengan metode psikodrama ini. Suasana dibangun boleh salah, agar berani dalam bereksplorasi tindakan. Makin banyak membuat kesalahan berarti makin banyak belajar, tidak pernah salah berarti tidak pernah belajar. Sering dalam berinteraksi terjadi hal hal yang tidak terduga, spontan dan menimbulkan kelucuan dan kegembiraan. Suasana belajar lebih menyenangkan. Setiap permainan memiliki tujuan dan saling berkaitan dalam mengeksplorasi materi pelatihannya.

2. Dapat dilakukan dimana saja

Keseluruhan proses dilakukan dengan bertindak, aktif bergerak, peserta tidak perlu menulis. Mereka diajak untuk berbagi, saling bercerita, berdialog, bergerak dan bermain. Kegiatan tersebut dapat dilakukan di mana saja, baik di ruang kelas tertutup atau pun di luar ruangan. dapat di dalam aula gedung, dapat pula di lapangan terbuka. Proses belajar dapat dilaksanakan di mana saja.

3. Dapat dilakukan dalam kelompok yang heterogen

Proses belajarnya dengan berinteraksi sehingga heterogenitas malah dapat memberi peluang eksplorasi. Kelompok dapat dicampur dari berbagai kriteria untuk tujuan tertentu. Perbedaan umur dapat disatukan untuk belajar menghargai perbedaan kebutuhan. Perbedaan etnis digabungkam untuk menghargai keberagaman. Perbedaan keyakinan diajak bermain bersama untuk belajar toleransi. Semua orang dari berbagai kelompok dapat dipastikan senang bermain. Sejauh sudah dapat berinteraksi, permainan dapat dilakukan dan proses belajar dapat terjadi.

4. Mendukung cara berpikir tingkat tinggi (HOTS)

Belajar dalam Ranah kognitif yang dikemukakan Bloom direvisi oleh Lorin Anderson, David Krathwohl, dkk. pada 2001. Urutannya menjadi (1) mengingat (remember); (2) memahami (understand); (3) mengaplikasikan (apply); (4) menganalisis (analyze); (5) mengevaluasi (evaluate); dan (6) mencipta (create).

Tingkatan 1 hingga 3, sesuai konsep awalnya, dikategorikan sebagai kemampuan berpikir tingkat rendah (LOTS). Sedangkan butir 4 sampai 6 dikategorikan sebagai kemampuan berpikir tingkat tinggi (HOTSHigh Order Thingking Skill ).

Tertulis di atas bahwa salah satu hal yang menunjukkan hasil dari HOTS adalah kemampuan mencipta. Psikodrama adalah Drama Spontan, melakukan Akting secara spontan dan otentik. Iswadi Pratama Sutradara Teater Satu Lampung, di BUKU SAKU AKTOR, mengungkapkan bahwa akting adalah mencipta, Bahan, Alat, dan hasil karyanya adalah diri sendiri. Tidak seperti seniman di bidang lain, aktor/aktris adalah pencipta sekaligus materi dan instrumen (alat), dan hasil ciptaan (karya), semuanya menyatu dalam diri sendiri. berdasarkan pernyataan Iswadi itu maka belajar dengan metode psikodrama adalah belajar cara berpikir tingkat tinggi (HOTS)

5. Hidup tidak akan sama lagi

Psikodrama adalah Eksplorasi Tindakan menurut Adam Blatner. Eksplorasi Tindakan, juga mengeksplorasi Rasa dan Pikiran. Peserta diajak masuk ke Surplus Reality, menjelajahi kemungkinan tanpa batas, melakukan tindakan yang belum pernah dilakukan, mengungkapkan perasaan yang terpendam, serta berpikir dari berbagai sudut pandang. Kesemuanya menghasilkan kesadaran baru. Peserta memiliki cara pandang baru terhadap dirinya, sehingga mampu melihat dari cara yang berbeda.

Dramakan saja impianmu. Otak sesungguhnya tidak membedakan impian dengan realitas. Tetapi saat impianmu dibentuk dalam drama. Kenyataanlah yang sedang dihadapi saat ini dan di sini. Psikodrama melampauinya ruang dan waktu, menghadirkan masa lalu atau masa depan dalam kesadaran yang utuh dan real. (Iip Fariha)

Proses Akting, melibatkan tiga instrumen psikologi yaitu kognisi, afeksi, dan psikomotorik. Selaras dengan metode Psikodrama melibatkan tiga instrumen, Pikiran, Rasa dan Tindakan. Peserta dalam bereksplorasi diajak untuk bertindak, dilanjutkan untuk merasakan tindakan itu. Perasaan itu disadari hingga muncul pengalaman baru. Pengalaman yang direfleksikan secara sadar akan menjadi pengetahuan yang memperkaya pikiran. Proses refleksi dapat dibawa hingga menyentuh aspek spiritual. Kesadaran yang menyentuh aspek spiritual adalah hidup baru.

Yogyakarta, 13 Juni 2022

Retmono Adi

 

Selamat Hari Teater Sedunia


…SELAMAT “ HARI TEATER SEDUNIA“…
Viva La Teater !!!
Salam Budaya!

Pesan untuk Hari Teater Sedunia 27 Maret
ditulis oleh Carlos Celdran, dari Kuba
(digagas oleh International Theatre Institute – UNESCO) Lanjutkan membaca “Selamat Hari Teater Sedunia”

Coretan Lama 36, Dialog Fiksi #3 Mengapa Kau Tiba-tiba Menghilang Tanpa Kabar?


Dialog Fiksi #3

“Kenapa kau tiba-tiba menghilang tanpa kabar?”

“Karena aku telah menyadari sesuatu.”

“Menyadari apa?”

“Aku tidak akan pernah cukup untukmu.”

“Apa maksudmu?

Aku tidak mengerti.”

“Belum saatnya

kau mengerti dan sangat kumaklumi.

Aku harus pergi sekarang.”

“Apa maksudmu?

Kau akan pergi ke mana?”

“Pergi ke suatu tempat di mana aku bisa merasa diterima sepenuhnya.

Mungkin bagimu aku ini membosankan.

Tidak semua orang bisa menerima kebaikanku, apalagi keburukanku.

Penderitaanku selama ini mungkin akan kau anggap sebagai suatu

hal yang biasa-biasa saja

atau malah kedengarannya bagimu terlalu dramatis

karena kita saat ini berada di fase kehidupan yang berbeda.

Pengalaman emosi kita tak sama.”

“Aku benar-benar tidak mengerti apa yang kau maksud…”

“Semuanya sudah terlihat jelas dari caramu memandanginya dan memperlakukannya.

Betapa kilaunya cangkang yang ia kenakan.

Tidak seperti cangkangku

yang telah retak

karena terlalu sering terhempas ombak kehidupan

Cangkangku yang kurang memikat

dan membutuhkan banyak perbaikan.”

 

Kartasura, 7 Februari 2019

Qanifara

NEW NORMAL adalah MATINYA HIPERREALITA


Ini tulisan bagus untuk direnungkan, bukan tulisanku, ini tulisan aslinya (NEW NORMAL adalah MATINYA HIPEREALITA ). Aku share di sini agar dapat kusimpan untukku, dan orang lain yang mungkin membutuhkan juga. Selamat merenungkan.

Lanjutkan membaca “NEW NORMAL adalah MATINYA HIPERREALITA”

Apa Makna Bahagia ?


Sejujurnya saya masih belum tahu persis apa makna bahagia. Setiap orang sangat subjektif dan berhak bahagia oleh karena alasan2 apapun. Dari mulai hal yang ideal sampai sepele seperti merasakan angin segar saat bangun di pagi hari.

Bagi saya sendiri, menemukan kebahagiaan adalah sebuah perjalanan hidup itu sendiri. Layaknya sebuah perjalanan, sering saya mampir dan tergoda oleh sesuatu di pinggir jalan kehidupan saya untuk menikmati suatu hal yang sesungguhnya hanya sesaat. Sama saja seperti kita sedang menuju suatu tempat, di perjalanan-katakanlah dalam kendaraan atau kereta api menuju suatu kota – kadang kita bertemu dengan keindahan-keindahan dan kenikmatan yang sebenarnya belumlah menjadi tujuan akhir dari perjalanan itu sendiri. Lanjutkan membaca “Apa Makna Bahagia ?”

Terapi Menulis #05 Aku Merasa Kosong dan Kesepian


Sejatinya, manusia adalah susunan atom-atom yang kita sepakati sebagai makhluk hidup. Sebagai makhluk hidup, ada mekanisme-mekanisme instingtif yang terjadi untuk mempertahankan hidup. Rasa sakit merupakan tanda bahwa kita sedang menghadapi ancaman fisik.

Kesepian merupakan tanda bahwa kita membutuhkan manusia lain agar bertahan hidup. Selain itu, ada pula insting untuk menyelamatkan hidup orang lain dan juga bereproduksi alias melanjutkan keturunan. Insting-insting itu adalah mekanisme alamiah untuk menjaga agar diri kita tetap “hidup”. Lanjutkan membaca “Terapi Menulis #05 Aku Merasa Kosong dan Kesepian”

Pelajaran Hidup dari Menjadi Pelacur Hati


Kemarin aku bertemu lagi dengannya. Dia, lelaki pertama yang membawaku ke dalam kehidupan seksual. Sejak pertama kali bertemu, entah sudah berapa kali kami melakukan hubungan badan. Dia, lelaki pertama yang memberiku bayangan bahwa cinta dan seks adalah satu, lalu seks dan kenikmatan adalah satu. Bagiku, dia adalah sosok lelaki yang kuinginkan, entah….mungkin aku termakan bualannya. Entah juga bualannya yang mana, tentang amannya cinta, atau tentang nikmatnya seks. Lanjutkan membaca “Pelajaran Hidup dari Menjadi Pelacur Hati”

Bercermin dari Nisan


Pemakaman. Apa yang terbayang? Kematian, suasana suram, isak tangis? Dulu itu yang ada di benak saya, namun ternyata pemakaman lebih dari sekedar itu. Hari ini saya menghadiri pemakaman ibu seorang teman, beliau meninggal mendadak karena sakit 2 hari yang lalu. Ini adalah pengalaman pertama bagi saya, pemakaman dengan budaya dan agama yang berbeda. Segalanya terasa lebih membingungkan, terlebih lagi saya datang sendirian. Saya bingung bagaimana menempatkan diri di tengah suasana duka ini, rasanya tidak nyaman sama sekali! Lanjutkan membaca “Bercermin dari Nisan”

Hidup dengan Wajah Kasih


Pekan ini saya mengikuti retreat, 3 hari 2 malam di Ungaran. Tujuannya adalah untuk berdamai kembali dengan Tuhan, untuk mencari saya yang hilang. Dalam retreat ini, saya membaca dan merenung, mencoba menemukan apa yang salah. Jawabannya saya temukan tadi malam di kapel, lalu diperkuat lagi, tadi pagi dalam misa. Berkaca pada kisah hidup Salomo, ia meminta hikmat pengetahuan pada Allah. Saya meminta hal yang sama, karena bagi saya yang terpenting adalah otak, pengetahuan. Saya selalu mengadili, menghakimi segala sesuatu apakah itu baik atau jahat, hitam atau putih harus jelas. Maka, yang selalu saya minta adalah hikmat pengetahuan, pun dengan hikmat ini saya berusaha menemukan siapa diri saya, mencari Tuhan. Lanjutkan membaca “Hidup dengan Wajah Kasih”