PANDUAN TRAINING BERDASAR DRAMA


Seorang karyawan mengaku kepada manajernya bahwa rekan-rekan kerjanya mengiriminya ofensif e-mail. Seorang sales representative, Afrika-Amerika pertama yang bekerja di tenaga penjualan serba putih (kulit putih), mengatakan kepada manajer bahwa dia ingin mengajukan keluhan EEO. Situasi rumit seperti ini merupakan tantangan sehari-hari di lingkungan perusahaan saat ini.  Misalnya: keterampilan dalam menangani topik hangat seperti keragaman di tempat kerja, pelecehan seksual, dan kekerasan di tempat kerja naik ke posisi utama dalam ukuran keberhasilan kepemimpinan, serta ” people skills ” mendapatkan kredibilitas dan kewibawaan. Seandainya paradigma strategis lebih daripada reaktif, dinamika manusia adalah untuk mengubah pemikiran kita, maka paradigma baru untuk pelatihan harus mengantar pada perubahan.
Lanjutkan membaca “PANDUAN TRAINING BERDASAR DRAMA”

PELATIHAN MODERATE-IMPACT; SEBUAH PANDUAN UNTUK TRAINING BERDASAR DRAMA #Psikodrama 5/7


….sambungan dari …. Pelatihan Low-Impact

Seperti Pelatihan Low-Impact, Pelatihan Moderate-Impact juga berkonsentrasi pada kesadaran umum tentang suatu topik. Selain itu termasuk juga kegiatan partisipatif yang membutuhkan penonton untuk lebih dalam memeriksa berbagai motivasi dan karakter perilaku. Keterlibatan Penonton dalam presentasi Moderate-Impact lebih pada bahwa, mereka diundang untuk “mengajukan pertanyaan” kepada aktor, yang tetap dalam Karakter, yang terdapat dalam pertunjukkan. Melalui interaksi antara Penonton dan “Karakter,” motivasi dalam Karakter ‘dieksplorasi’ dan dibahas dengan bantuan Fasilitator. Kegiatan tambahan juga termasuk membagi audien untuk melakukan kelompok kerja kecil, seperti masing-masing kelompok berkolaborasi dengan aktor untuk mempengaruhi karakter-karakter yang dilakukannya dan mendramatisir cerita. Lanjutkan membaca “PELATIHAN MODERATE-IMPACT; SEBUAH PANDUAN UNTUK TRAINING BERDASAR DRAMA #Psikodrama 5/7”