Psikodrama Rasa Jawa : Ilmu Tinemu Kanthi Laku


Psikodrama adalah Action Method, sering digunakan sebagai psikoterapi, di mana klien menggunakan dramatisasi spontan, bermain peran, dan presentasi diri yang dramatis untuk mengungkapkan dan mendapatkan wawasan tentang kehidupan mereka. Lanjutkan membaca “Psikodrama Rasa Jawa : Ilmu Tinemu Kanthi Laku”

Tele dan Kohesi Kelompok #Tulisan 10 Fenomena Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama


Tele dan Kohesi Kelompok

Ada tele yang sudah beroperasi di antara anggota grup dari pertemuan pertama “(Moreno 1956b: 95). Kutipan ini adalah contoh dari Moreno menggunakan istilah dalam arti yang lebih inklusif – tele mungkin tidak selalu sangat positif. Kelompok yang anggotanya memiliki sedikit koneksi telik yang saling menyenangkan cenderung tidak stabil. Kohesi kelompok tumbuh sebanding dengan pertumbuhan tele di antara pemimpin dan peserta. Moreno (1959b: 1380), menggunakan istilah yang sekarang dalam pengertian yang lebih positif, tulis bahwa “tele adalah semen yang menyatukan kelompok-kelompok.” Lanjutkan membaca “Tele dan Kohesi Kelompok #Tulisan 10 Fenomena Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama”

Asal Sejarahnya #Tulisan 02 Fenomena Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama


JL Moreno, MD (1889-1974) terkenal karena penemuannya tentang metode psikodrama, tetapi ia juga seorang pemikir yang brilian yang mengarahkan dirinya ke berbagai dinamika psikologis dan sosial terkait, seperti teori peran, filsafat (dan bahkan teologi) tentang kreativitas, dan sosiometri, semua dibahas di bagian lain buku ini. Sebenarnya, Moreno mengembangkan sosiometri dan mulai berpikir tentang tele selama beberapa tahun sebelum ia mengembangkan psikodrama. Jadi, sementara dimungkinkan untuk melakukan sosiometri formal tanpa menggunakan psikodrama; dan dimungkinkan untuk melakukan psikodrama tanpa melakukan sosiometri formal, namun kedua pendekatan tersebut bersifat sinergis. Lanjutkan membaca “Asal Sejarahnya #Tulisan 02 Fenomena Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama”

Terapi Menulis #01 Pada Suatu Malam


oleh Ayati Rini

Air mata itu berhenti mengalir sesaat sebelum Warni mengetikkan kata demi kata yang dirangkainya ketika baru turun dari motor. Ia kini tengah merebahkan badannya di atas kasur yang telah lama tak ditidurinya. Sebetulnya, matanya telah lelah membuka sebab hari ini berlalu dengan cukup melelahkan. Ia ingin menutup hari dengan terlelap nyenyak, namun sepertinya peristiwa tadi belum mengizinkannya untuk itu. Lanjutkan membaca “Terapi Menulis #01 Pada Suatu Malam”

Proposal Management Konflik berbasis Psikodrama


Konflik merupakan hal yang lazim terjadi di dalam kehidupan manusia, apalagi dalam organisasi di mana target dan tekanan untuk pencapaian sering terjadi. Konflik bukan hal buruk apabila dapat diatasi, sebab dapat memicu munculnya terobosan baru dalam penyelesaian masalah serta ide ide inovatif lainnya.

Permasalahan besar dalam organisasi akan muncul jika konflik tidak dapat diselesaikan. Kegagalan dalam penyelesaian konflik dapat menimbulkan berbagai dampak serius yang mampu menggoyahkan bahkan menghancurkan sebuah organisasi. Berbagai pola konflik dapat muncul, mulai dari konflik hubungan antara atasan dan bawahan, konflik karena keterkaitan kerja, perbedaan prioritas menimbulkan berbagai dampak serius jika tidak dapat diselesaikan. Organisasi yang memahami hal ini berusaha untuk menjembatani penyelesaian konflik ini dengan melakukan berbagai upaya, termasuk di dalamnya pelatihan management konflik yang diharapkan dapat membawa penyelesaian konflik. Lanjutkan membaca “Proposal Management Konflik berbasis Psikodrama”

Psikodrama di Bidang Pendidikan, Psikoterapi, dan Kehidupan


Penekanannya di sini adalah pada pemberlakuan fisik, pertemuan langsung, sebagai cara untuk menjadi lebih terlibat daripada hanya berbicara tentang topik. Diakui, berbicara adalah lebih baik daripada menutup mulut, menghindari berbicara, menghindari menjadi sadar sama sekali. Namun Tindakan Fisik memperluas proses, membuatnya lebih holistik. Seseorang akan merasa diri lebih hadir dan terlibat.

Dr. Jacob L. Moreno, psikiater yang menemukan metode yang dikenal sebagai psikodrama, benar dalam gagasan bahwa ada kelaparan, kebutuhan sejati untuk melakukan lebih dari sekedar membicarakan hal-hal saja. Pada tahun-tahun sebelumnya, mungkin kita menemukan ekspresif dalam tindakan yang berlebihan-memukul bantal, melempar kursi, terpuruk dalam kesedihan. Dan tindakan yang sangat boros ini memang menyembuhkan beberapa orang. (Mereka tidak memiliki signifikansi yang sama untuk orang-orang yang terbiasa histrionik – misalnya “ratu drama”). Lanjutkan membaca “Psikodrama di Bidang Pendidikan, Psikoterapi, dan Kehidupan”

Penjelasan tentang “Eksplorasi Tindakan” (Psikodrama)


Tampaknya psikodrama memiliki dua peran dalam budaya modern:
1. Psikodrama dapat digunakan sebagai “terapi”
atau
2. Dapat digunakan terpisah dari terapi, untuk melayani tujuan peningkatan kesadaran lainnya. Dalam bisnis, pendidikan, pengembangan pribadi, pelatihan peran di industri, untuk penyelesaian konflik, permainan, dan sebagainya, apa yang saya sebut “Eksplorasi Tindakan” menerapkan metode psikodramatik dalam melayani banyak tujuan lainnya. Bukan hanya untuk pengobatan penyakit jiwa! Hal ini harus dilakukan secara eksplisit!

Sebagian besar literatur dalam Psikodrama adalah tentang terapi, dengan asumsi bahwa “pasien” itu “sakit” dan Psikodrama akan membantu mereka, ini yang sering terjadi! Tapi Moreno mengatakannya di catatan pendek pembuka pada magnum opus-nya tentang Sosiometri, Who Shall Survive ?: “Prosedur terapeutik yang benar memiliki tujuan tidak boleh kurang dari keutuhan umat manusia,” yang berarti bahwa alat yang baik akan menemukan banyak penerapan!

Eksplorasi Tindakan menerapkan teknik mirip Psikodrama di luar model medis, seperti yang saya katakan: Mereka dapat digunakan dalam bisnis, industri, pendidikan di semua tingkat, rekreasi, dan masalah sosial. Misalnya, ada cara-cara agar Eksplorasi Tindakan menjembatani agar menjadi seperti “Teater Kaum Tertindas”-nya Augusto Boal.

Dalam Eksplorasi Tindakan, tujuan kelompok tersebut adalah untuk mengeksplorasi topik atau tema, bukan untuk mendapatkan seseorang yang baik atau menantang delusi mereka. Dengan berbagai alasan historis, sebagian besar tahun-tahun Moreno selanjutnya dihabiskan terutama untuk model medis. Itu lebih prestise; tujuan mulia; pengorbanan yang menyedihkan. Juga, psikoanalisis mengaburkan batasannya, oleh karena itu, mengapa tidak Psikodrama? Namun, karena revolusi psikofarmakologis dan perubahan psikiatri lainnya, Psikodrama sebagai Psikoterapi, tidak pernah sangat menonjol, telah menyusut secara signifikan di Amerika Serikat. Saya tidak ingin melihat Eksplorasi Tindakannya hilang akibat kebingungan dengan psikoterapi psikodrama!

Ada juga penggerusan bertahap Psikoterapi oleh segala jenis obat berbasis bukti. Ini memiliki kelebihan dan kekurangan tersendiri, (dibicarakan di tempat lain). Tapi perhatian harus diberikan untuk menerapkan metode psikodramatik atau sosiodramatik lebih dari sekedar model medis – “Eksplorasi Tindakan”.

Metode tindakan terutama sosiodrama, namun dengan teknik psikodramatik diterapkan sesuai kebutuhan. Kata “psiko-drama” bermasalah di Prancis, karena terjemahan kata-katanya mengandung konotasi negatif. Mungkin ini juga benar di tempat lain. Namun, yang sebenarnya adalah bahwa pemberlakuan dan penjelajahan dapat digunakan terpisah dari perlakuan terhadap “Penyakit mental.” Sudah saatnya kita mengatakan hal ini secara terbuka dan meminta umpan balik dari orang lain. Bisakah kita mengatakan bahwa pekerjaan Moreno tidak hanya untuk terapi tetapi juga mendukung usaha yang jauh melampaui model medis?

 

Terjemahan Bebas dari

Action Explorations Explained oleh Adam Blatner
Originally posted on July 31, 2017