Gunung Meletus, Psikodrama untuk Anak Belajar Tematik di Rumah


Sekarang saatnya untuk tinggal di rumah karena Pandemi Covid 19 terjadi di mana mana. Pemerintah sudah menginstruksikan untuk di rumah saja, sekolah juga di minta melakukan proses belajar jarak jauh. Anak-anak di rumah dan guru mengajar juga dari rumah. Kesemuanya dilakukan demi memperlambat laju penyebaran pendemi virus Corona.

Aku punya teman guru Taman Kanak Kanak dan Kelompok bermain yang membagikan materi yang dibuatnya untuk anak-anak belajar di rumah. Ia membagikan via WhatsApp. Aku sudah minta ijin untuk dituliskan dan dibagikan di sini. Ia mengijinkan bahkan ia juga sudah minta ijin dari orang tua anak, yang ada  di videonya. Lanjutkan membaca “Gunung Meletus, Psikodrama untuk Anak Belajar Tematik di Rumah”

Psikodrama Dapat Sangat Berbeda Pada Setiap Kali Praktek, Sebuah Testimoni dari Bandung


Sebuah tanggapan dari teman Psikodrama di Bandung, Iip Fariha, dari tulisan hari ini tentang Sosiometri untuk Membangun Sinergi. Awalnya aku share tulisan ini ke WA nya, dan kami berdialog sebagai berikut:

I : Kamu baik sekali menjelaskan proses dan definisinya. Bagi pemula menjadi lebih terbayang apa yang harus dilakukan.

A: Syukurlah…dapat jelas dimengerti🙏🙏🙏
Lanjutkan membaca “Psikodrama Dapat Sangat Berbeda Pada Setiap Kali Praktek, Sebuah Testimoni dari Bandung”

Sosiometri dalam Psikodrama untuk Team Building


Sosiometri yang awalnya sebagai sarana untuk mengukur hubungan sosial, dikembangkan oleh Moreno menjadi cara untuk membangun hubungan sosial. Tulisan berikut mengenai penerapan sosiometri ini untuk membangun kerjasama dan rasa saling percaya dalam kelompok kerja.

Aku sering menggunakannya sosiometri ini, pada tahap Warming Up, tahap pertama dalam Psikodrama, yang bertujuan membangun rasa saling percaya antar peserta, untuk persiapan menuju tahap Action. (baca: 3 Tahap Psikodrama). Lanjutkan membaca “Sosiometri dalam Psikodrama untuk Team Building”

Berbagi Pengalaman, Mahasiswi UMM Mengambil Tesis Psikodrama pada Narapidana Remaja


Saya penelitian di LPKA (Lembaga Pembinaan Khusus Anak) mas, Narapidana remaja kasusnya penganiayaan baik ringan maupun berat. Psikodrama saya modifikasi bentuknya menjadi self-regulation group therapy. Karena target nya disini adalah regulasi diri, jadi saya fokus pada cara bagaimana mereka bisa mengendalikan emosi, kognisi dan perilakunya dalam keseharian, lebih tepatnya saya mengajarkan skills baru tentang bagaimana cara menyampaikan ke 3 aspek itu dalam bentuk-bentuk yang lebih bisa diterima dan sehat. Lanjutkan membaca “Berbagi Pengalaman, Mahasiswi UMM Mengambil Tesis Psikodrama pada Narapidana Remaja”

Aku Sengaja Memilih Bersama Mereka yang di Bawah, Lemah, dan Kalah


Hari ini aku dengan melihat YouTube, Audisi ajang pencari bakat di berbagai negara. Mereka menunjukkan performa yang istimewa, bahkan mampu menyentuh rasa hingga menjadikan aku meneteskan air mata. Kekaguman yang tidak lagi dapat diungkapkan dengan kata-kata. Muncul pemikiran bahwa mereka mungkin bukan lagi manusia dari dunia ini. Hahahahaha lebay ya,….? Lanjutkan membaca “Aku Sengaja Memilih Bersama Mereka yang di Bawah, Lemah, dan Kalah”

Peserta Psikodrama di Jakarta bisa Mendapatkan SKP dari IPK


Tanggal 1-2 Februari 2020, Psikodrama yang dilaksanakan selama 2 hari,  mendapatkan Satuan Kredit Profesi (SKP) dari Ikatan Psikologi Klinis (IPK) Indonesia.  Hal ini  merupakan bukti pengakuan terhadap Psikodrama sebagai terapi kelompok yang selama ini aku lakukan. Bagiku ini adalah tonggak penting atas perjuanganku dalam mengenalkan Psikodrama. Lanjutkan membaca “Peserta Psikodrama di Jakarta bisa Mendapatkan SKP dari IPK”

How to Manage Energy dalam Proses Workshop dengan cara Psikodrama.


Energi adalah rasa pengerak, dalam hal ini aku setarakan dengan istilah Impuls. Aku mendapatkan sebuah pemahaman dari Kelas Akting yang diselenggarakan oleh Komunitas Salihara Jakarta, dan difasilitasi oleh Iswadi Pratama, seorang Sutradara dari Teater Satu Lampung.

Beliau mengungkapkan bagaimana proses yang terjadi pada diri Aktor. Seorang aktor wajib memahami dan menyadari Impuls nya, sebagai dasar dalam berakting di atas panggung. Aktor perlu mengetahui dari mana Impuls tersebut berasal. Selanjutnya perlu juga memahami impact, tujuan, dampak dari tindakannya. Sehingga menjadi penting dalam mengekpresikan Impuls sesuai dengan kebutuhan. Lanjutkan membaca “How to Manage Energy dalam Proses Workshop dengan cara Psikodrama.”