Apakah Aku Bersedia Belajar dari Yang Lebih Muda ?


Wow,… pertanyaan reflektif yang menarik !

Ada ungkapan dalam bahasa Jawa yaitu Kebo Nyusu Gudel. Ungkapan yang sedikit menghinakan yang ditujukan pada orang tua yang belajar dari anaknya. Orang tua yang dianggap tidak memiliki pengetahuan/kemampuan yang cukup sehingga bergantung hidup pada anaknya. Padahal secara fisik dan mental masih terlihat bugar.

Sekarang perkembangan teknologi informasi begitu pesat. Perkembangan yang sangat mempengaruhi kehidupan manusia. Baik kehidupan sosial maupun psikologis bahkan spiritual. Lanjutkan membaca “Apakah Aku Bersedia Belajar dari Yang Lebih Muda ?”

5 Elemen Kunci Menentukan Kehendak Tuhan dan Panggilan Hidup, Praktik Psikologi Transpersonal


Aku temukan tayangan Youtube yang menarik, tentang kunci menentukan Kehendak Tuhan. ini bukan tentang pelajaran agama melainkan lebih kepada pelajaran spiritual, atau peziarahan hidup kita.

Tertulis judulnya  “How to Discern God’s Will (and Your Vocation) w/ Fr. Vincent Yeager”. Aku membaca di kolom komentar tulisan dari Ces Cheung. Ia menulis rangkuman 5 elemen kunci dan memberikan catatan tambahan.  Di sini aku tuliskan ulang berdasarkan pemahamanku bahwa hal ini selaras dengan Psikologi transpersonal serta dapat dikolaborasikan dengan psikodrama.

5 Elemen Kunci Menentukan Kehendak Tuhan dan Panggilan Hidup

1. Apakah itu sesuai dengan Kehendak Tuhan?

Kita pilih untuk mencintainya menurut hukum Tuhan dan bukan hanya mengikuti emosi Anda.

2. Apakah itu mendorong konversi?

Apakah itu akan membuat aku lebih menjalani keutamaan hidup? Karena inilah tujuan dari setiap panggilan manusia

3. Konsistensi

Bagaimana Tuhan telah berbicara dalam hidup Anda sebelum ini. Pengalaman rohani yang pernah terjadi padaku. Apakah ini dalam pola yang sama?

4. Bagaimana konfirmasinya?

Seharusnya konfirmasi ini tidak menjadi langkah yang didahukan.  Tanda-tanda spiritual yang terjadi dalam pengalaman hidup, apakah itu dari Tuhan atau bukan? perlu arahan dari ahlinya untuk obyektifikasi. Peran pembimbing spiritual menjadi sangat penting.

5. Keyakinan hati

Pastikan dalam hati muncul semangat baru, makin mantap menjalani pilihan ini. Arah spiritual menekankan pentingnya rasa (nurani) kita ditetapkan di atasnya.

Selanjutnya Ces Cheung memberikan catatan lainnya yang tidak kalah penting.

  1. Bicaralah dengan orang-orang yang pernah menjalani kehidupan spiritual seperti itu
  2. Perhatikan tanda-tanda Tuhan, pastikan menuju hidup dalam kebaikan
  3. Ketahuilah bahwa panggilan hidup adalah panggilan untuk memikul salib (tugas dan tanggung-jawab) khusus kita
  4. Kenali kebebasan (kehendak bebas) kita dalam menentukan panggilan hidup
  5. Tuhan menempatkan orang-orang dalam hidup kita untuk membimbing kita ke arah yang Dia ingin kita tuju.

Selamat menjalani peziarahan hidup dengan menemukan Kehendak Tuhan yang dapat menuntun kita dalam hidup keutamaan.

 

Yogyakarta, 8 Juni 2022

Retmono Adi

 

 

4 Hal Psikodrama Penting bagi Mahasiswa Psikologi Indonesia


Kawan kawan yang melakukan rekrutmen membicarakan tentang lulusan baru  sarjana yang tidak siap untuk bekerja. Sengaja aku tulis informasi dari kawan kawan bukan dari hasill penelitian atau riset ilmiah. Meski demikian informasi tersebut juga sesuai dengan pengalamanku.

Aku pernah menjadi rekrutmen dan mengawal program management trainee, ketika bekerja di perusahaan. Lulusan sarjana baru memang belum siap kerja. Mereka perlu pelatihan dan bimbingan terlebih dahulu untuk dapat bekerja produktif. Memang management trainee adalah program persiapan untuk calon pimpinan masa depan, namun dalam keseharian para lulusan baru ini perlu beradaptasi dalam lingkungan kerjanya. Lingkungan yang berbeda dengan lingkungan kampus. Sebenarnya proses adaptasi ini dapat dilakukan selama mereka masih berstatus mahasiswa. Lanjutkan membaca “4 Hal Psikodrama Penting bagi Mahasiswa Psikologi Indonesia”

Apa yang Menjadikan Psikodrama Menarik Bagiku?


Psikodrama mengajak aku menyadari drama hidupku, sebelum aku mengolah drama hidup orang lain. Aku melihat drama hidupku dari berbagai sudut pandang dari pelaku yang terlibat. Aku berdiri di sepatu mereka. Ini adalah empati. Aku langsung diajak ke inti dari menjadi terapis psikologi. Ya,…modal utama dari seorang praktisi psikologi adalah empati.

Sementara waktu itu, awal-awal aku belajar mempraktekkan ilmu psikologi. Aku ditekankan untuk tidak terlibat emosi dalam proses konseling profesional. Sedikit kesalahpahamanku tentang pengertian transferens ini. Pemahamanku tentang hal itu merupakan sebuah sikap yang kurang cocok dengan diriku yang sensitip. Aku pribadi yang mudah mengunakan rasa. Padahal maksud dari para senior itu mengajak untuk mewaspadai impact dari tranferens itu. Psikolog perlu hati hati bukannya dilarang. Lanjutkan membaca “Apa yang Menjadikan Psikodrama Menarik Bagiku?”

5 Cara Meningkatkan Kehidupan Pribadi dan Profesional dengan Mempelajari “Kecerdasan Emosional”


Apa itu Kecerdasan Emosional?

Sederhananya, Kecerdasan Emosional (E.I.) berarti kemampuan untuk memahami, menggunakan, dan mengelola emosi kita dengan cara yang positif, ternyata studi menunjukkan bahwa Kecerdasan Emosional lebih penting daripada IQ dalam kesuksesan hidup secara keseluruhan.

Kita kadang bereaksi secara emosional dan mengambil tindakan yang nantinya akan kita sesali karena mengalami kesalahan penilaian yang sebagian besar disebut sebagai pembajakan emosional, atau pembajakan amigdala.

Kapasitas untuk berpikir melalui keputusan atau latihan pengendalian diri, biasanya melibatkan lobus frontal, bagian terbesar dari otak.

Tetapi ketika kita merasakan beberapa jenis ancaman emosional, amigdala, struktur berbentuk almond yang ditemukan jauh di dalam otak, membajak prosesnya. Ini sering menghasilkan respons melawan, melarikan diri, atau membekukan.

Kita semua pernah membuat kesalahan di saat-saat emosional, mengatakan atau melakukan hal-hal yang kita harap bisa kita batalkan atau tarik kembali. Tentu saja, akan sangat bagus jika kita dapat mengidentifikasi pemicu tersebut sebelumnya, tetapi seringkali itu akan terjadi dan tidak menyadari apa yang telah kita lakukan hingga terlambat.

Oleh karena itu, inilah 5 cara kita dapat meningkatkan kemampuan untuk mengelola emosi:

1/ Manajemen diri:

Dengan kemampuan untuk mengelola stres dan tetap hadir secara emosional, kita dapat belajar menerima informasi yang mengganggu tanpa membiarkannya mengesampingkan pikiran dan pengendalian diri kita.

Kita akan dapat membuat pilihan yang memungkinkan untuk mengontrol perasaan dan perilaku impulsif. Kita dapat mengelola emosi kita dengan cara yang sehat, mengambil inisiatif, menindaklanjuti komitmen, dan beradaptasi dengan keadaan yang berubah. Misalnya. Berlatih meditasi secara teratur.

2/ Kesadaran diri:

Orang yang cerdas secara emosional adalah orang yang sadar diri dan memiliki intuisi yang tajam. Mereka menyadari emosi mereka sendiri dan bagaimana mereka dapat mempengaruhi orang-orang di sekitar mereka. Misalnya. Dapat menjadi fokus utama.

3/Terima kritik dengan baik:

Bagian penting dari peningkatan kecerdasan emosional kita adalah untuk dapat menerima kritik. Alih-alih tersinggung atau defensif, orang dengan EQ tinggi mengambil beberapa saat untuk memahami kritik. Misalnya, melatih sikap bersyukur, mengucapkan terima kasih, dll.

4/ Sikap positif:

Praktekkan cara-cara untuk mempertahankan sikap positif seperti berpikir positif dalam situasi yang mengecewakan. Misalnya. pikirkan hal ini dengan menjadikan waktu yang buruk ini juga akan berlalu.

5/Menanggapi dan bereaksi terhadap konflik dengan lebih baik:

Dalam konflik, ledakan emosi & kemarahan, orang yang cerdas secara emosional tahu bagaimana tetap tenang dan tidak membuat keputusan impulsif yang mengarah pada masalah yang lebih besar Mis. Dengarkan untuk memahami daripada membalas

 

Semoga bermanfaat.

Diterjemahkan secara bebas dari : Do you want improve your personal and professional life, learn about your “Emotional Intelligence”

utas twitter @MiteshSharma__

PUASA DAN MANAJEMEN Oleh Darmin Ahmad Pella


Puasa merupakan solusi bagi berbagai masalah pribadi, organisasi, bisnis, industri, negara, lingkungan dan dunia. Bagaimana cara kerjanya?

Kita berada di bulan Ramadhan. Bulan di mana selama 29-30 hari, seorang muslim menata kembali gaya hidupnya. Selama bulan Ramadhan, seseorang menahan diri. Menahan diri dari makan, minum, hubungan seksual, serta nafsu emosional perusak diri (marah, berkata buruk, dan sejenisnya). Puasa bukanlah gaya-gayaan dunia modern. Puasa telah dilakukan ribuan tahun. Sejak peradaban manusia muncul. Baik karena alasan religius. Atau non religius. Lanjutkan membaca “PUASA DAN MANAJEMEN Oleh Darmin Ahmad Pella”

8 Tips Cara Memahami Orang Lebih Baik


Lagi kutemukan utas di twitter yang menarik, tentang penerapan psikologi untuk memahami orang lain. Suatu hal yang penting ketika kita mempraktekkan psikodrama. Aku terjemahkan dan aku simpan di sini. Mungkin ada juga yang tertarik dan dapat mengambil manfaatnya.

Berikut 8 tip untuk dapat memahami orang lebih baik.

  1. Pahami Bahwa Orang Itu Kompleks.

– Sadarilah bahwa setiap orang memiliki ego, baik kita maupun orang lain.

– Perasaan orang lain tidak akan selaras dengan perasaan kita.

– Memahami seseorang berarti mempertimbangkan perasaan dan pikirannya. Lanjutkan membaca “8 Tips Cara Memahami Orang Lebih Baik”

9 Tips Untuk Mampu Mengekspresikan Diri Lebih Baik.


Ada yang percaya, bahwa Psikodrama dapat dijadikan sebagai sarana katarsis. Boleh juga sih,..

Nah di akun twitter @UpSkillYourLife, aku temukan tips untuk mengekspresikan diri lebih baik. Aku terjemahkan dan simpan di wordpress-ku ini. Mungkin ada juga yang tertarik dan membutuhkan, silahkan dibaca dan dibagikan.

  1. Bagikan perasaan kita.

– TIdak memendam semua perasaan, biasanya kita menyembunyikan kemarahan.

– Ini membuat kita kecewa dan tidak bahagia.

– Buka perasaan kepada orang yang dekat dengan kita.

– Itu membuat kita bahagia dan tetap sehat. Lanjutkan membaca “9 Tips Untuk Mampu Mengekspresikan Diri Lebih Baik.”

9 Pelajaran Utama dari Buku “Write It Down, Make It Happen”


“Write It Down, Make It Happen”

Tulisan ini selaras dengan ide terapi menulis, dan masih dalam ranah psikodrama, maka aku terjemahkan dan aku simpan di sini. Kali aja ada kawan yang berminat membaca dan dapat manfaat juga.

Yuks

  1. Jika kita secara spesifik menuliskan tujuan, kita akan mengaktifkan bagian otak kita yang membantu fokus pada tujuan tersebut. Visualisasi adalah cara untuk memandu otak kita ke tujuan yang kita impikan.
  2. Otak kita tidak pandai membedakan imajinasi dari kenyataan. Itu sebabnya kita selalu bangun sebelum kita jatuh di dalam mimpi. Jika kita menemukan cara menjadikan otak berpikir bahwa mimpi kita adalah kenyataan, itu akan menjadikan otak bekerja untuk mencapainya.
  3. Bagaimana cara terbaik untuk menjadikannya ? Dengan menuliskan tujuan spesifik untuk otak kita dan membiarkannya memprosesnya secara perlahan dan hati-hati. Belum lagi: berulang kali.
  4. Gunakan Sistem Pengaktifan Reticular kita untuk mendapatkan Manfaatnya.Otak kita memiliki fitur yang oleh para ilmuwan disebut “sistem pengaktifan reticular” atau disingkat RAS. Ini semacam filter otak yang membantu pikiran kita fokus pada hal-hal penting dan mengabaikan data yang tidak relevan.
  5. Jika kita menuliskan tujuan dan niat kita – baik dalam jangka pendek maupun panjang – Kita dapat melatih otak untuk menyaring hal-hal yang mungkin tidak mengarah pada pemenuhan harapan dan impian tersebut. Jadi, otak bawah sadar kita akan terus bekerja, bahkan ketika kita tidak mengetahuinya.
  6. Untuk memotivasi diri kita sendiri demi tujuan terbesar kita, capailah dari yang kecil terlebih dahulu dan tambahkan kemurahan hati dengan tujuan sosial.
  7. Menuliskan impian dan cita-cita kita seperti memasang papan bertuliskan, Open for Business.
  8. Menuliskan ketakutan, kita menghilangkan cengkeraman mereka pada kita; menuliskan kebalikan dari ketakutan, kita memberdayakan dan memberi energi pada kita untuk mulai berpikir secara berbeda.
  9. KIta tidak perlu menulis besarannya untuk mengungkapkan tujuan. Kita cukup menulis daftar item yang pendek dan sederhana, sespesifik mungkin, yang dapat memantapkan niat kita.

 

Semoga bermanfaat 🙂

 

Yogyakarta. 4 Maret 2022

Retmono Adi

 

*Terjemahan bebas dari utasan twitter @1deepNote

Tolong bantu kami dengan me-share kepada yang membutuhkan

8 Tips Penerapan Psikologi untuk Keberhasilan Negosiasi


Penerapan psikologi untuk mengatasi permasalahan nyata dalam drama kehidupan adalah psikodrama. Bagaimana membangun hubungan yang baik dan saling menguntungkan adalah Negosiasi. Bagaimana kita memainkan drama negoisasi ini,agar tercapai yang kita harapkan? Ada tulisan terjemahkan di bawah ini semoga bermanfaat.

Yuks

  1. Berpenampilan yang baik.

Kesan pertama diperhitungkan dan berdampak pada hasil negosiasi.Berpenampilanlah untuk memberi kesan tertentu. Penampilan yang berani dan profesional menunjukkan keandalan dan kepercayaan diri. Hal ini dapat menunjukkan bahwa kita peduli dengan pertemuan dan hasilnya. Lanjutkan membaca “8 Tips Penerapan Psikologi untuk Keberhasilan Negosiasi”