Apakah dengan Menikah ( tidak ) Bisa Bahagia? Sebuah Testimoni Belajar Psikodrama 02


Aku terlahir dan dibesarkan dari keluarga yang cukup rumit dan bergejolak. Sebagai seorang anak yang sudah cukup hafal dengan segala jenis konflik keluarga dan pernikahan, sejak remaja aku telah terbiasa memandang kehidupan pernikahan sebagai suatu hal yang rumit, berat, dan tentunya tidak mudah. Khususnya sejak ibuku meninggal dunia, kemudian ayahku menikah lagi untuk ketiga kalinya. Lanjutkan membaca “Apakah dengan Menikah ( tidak ) Bisa Bahagia? Sebuah Testimoni Belajar Psikodrama 02”

You Have Enough Freedom to Choose the Story that You Want to Play


Menemukan diri hadir dalam workshop psikodrama dengan Mas Didik rasanya memberikan dualisme fungsi dalam diri saya. Tentu saja, selain belajar teknik psikodrama sebagai salah satu metoda dalam praktek psikolog, sambil ‘berobat jalan (self healing)’ merupakan hal yang tidak berdosa menurut saya. Lanjutkan membaca “You Have Enough Freedom to Choose the Story that You Want to Play”

Psikodrama dalam Pelatihan Singkat Membangun Team Work dan Melatih Problem Solving di Tasikmalaya


Melakukan psikodrama dengan tim pegawai model inhouse training merupakan pengalaman baru bagiku. Beberapa hari aku merenungkan skenario apa yang harus kulakukan, berhubung kegiatan ini bukan karena keinginan peserta alias kewajiban pegawai mengikuti proses training, maka tujuan pun sudah ditentukan owner. Peranku sebagai trainer merenungkan apakah target dapat tercapai, dengan peluang apapun dapat terjadi selama proses psikodrama. Padahal kegiatan hanya dilakukan dalam waktu yang singkat, hanya 5 jam saja. Lanjutkan membaca “Psikodrama dalam Pelatihan Singkat Membangun Team Work dan Melatih Problem Solving di Tasikmalaya”