Aku, Peranku, Ruang Peranku, dan Berkontribusi, Sebuah Refleksi


Waktu masih bayi, ruang gerakku sebatas tempat tidur, dan selalu menempel pada orang tua yang mengendongku apabila diluar tempat tidur.

Waktu usiaku Balita, masih di bawah lima tahun, Ruang gerakku sebatas rumah, paling juga sesekali  ke rumah tetangga itu pun ditemani orang tua. Peranku lebih banyak sebagai buah hati yang menghibur atau juga merepotkan orang tuaku. Menghibur mereka dengan perkembangan kemampuanku bicara, berlari, melompat menari atau menyanyi. Banyak merepotkan pastinya, mereka mencucikan bajuku, menyiapkan makanku, bahkan juga menggendongku. Lanjutkan membaca “Aku, Peranku, Ruang Peranku, dan Berkontribusi, Sebuah Refleksi”

Aku dan Pilihan Jalan Hidupku,…


Lebih dari 5 tahun yang lalu, aku bertemu dengan Seorang Romo di Girisonta, beliau mengatakan, Manusia itu makhluk menyejarah. Karena aku berlatar belakang Psikologi,maka aku tangkap maknanya bahwa, Pribadi yang sehat mental adalah yang mampu menuliskan sejarah hidupnya.

Waktu itu aku sedang proses pengolahan hidup (retret), mengolah sejarah hidupku untuk menentukan langkah selanjutnya. Aku barusan mengundurkan diri dari tempat kerjaku, perusahaan yang bergerak di pertambangan batu bara. Sebuah pilihan yang ditimbang-timbang lebih dari 2 tahun, dan sekarang adalah usaha untuk memantapkan pilihan tersebut. Lanjutkan membaca “Aku dan Pilihan Jalan Hidupku,…”

Sejumput Tanya di Meja


Luruh keberanian diri
merangkai kata menggugat makna

Gelisah terus menggerus
bertindak tanpa jurus

Fajar dan senja berganti

Apa yang tersisa di hati ?

Menulis sejarah haruskah dengan darah?

Apakah untuk dikenang meski menang?

 

Pal Batu, 2 September 2014