Penerapan Psikodrama untuk Perencanaan Strategi Organisasi


Siang tadi bersama Henk2 melayat putra mantan Dosen kami. Setelah mendoakan dan menyalami beliau kami duduk ngobrol sejenak. Kami bertemu dengan beberapa temen yang menjadi Pengajar Psikologi di salah satu Universitas di Yogyakarta. Saya menawarkan diri apakah bisa mengajar psikologi terapan, terapi kelompok Psikodrama. ditanggapi dengan positip, bahwa secara prinsip bisa saja dan nanti secara teknis akan dikabari, karena perkuliahan belum dimulai.

Henk2 punya ide, untuk memperbesar peluang penerapan Psikodrama di ranah yang lebih luas. Ia menyatakan bahwa, psikodrama dapat juga untuk menyusun strategi organisasi. Jadi psikodrama diterapkan untuk Psikologi Organisasi atau Industri. Kami memang sudah lama berdiskusi mengenai pengembangan Psikodrama, selain untuk Psikologi Klinis, Psikologi Terapi, dan Terapi Kelompok. Jadi kemunculan ide-ide seperti ini sering terjadi dan kali ini saya ingin menuliskannya. Lanjutkan membaca “Penerapan Psikodrama untuk Perencanaan Strategi Organisasi”

Solusi Itu Muncul Ketika Berada Dalam Tindakan


Dari Pengalaman saya selama memberikan pelatihan, muncul ide ide baru, cara cara baru ketika berada dalam pelaksanaannya. Psikodrama berangkat dari spontanitas, sering saya menekankan pada dinamika yang terjadi, rancangan memang sudah saya bikin dengan runtut, namun tetap memberikan ruang ruang pengembangannya.

Berdasarkan dinamika peserta sering tidak mengikuti rundown, lalu muncullah ide baru, pengembangan baru, yang selanjutnya dapat menjadi bahan dan dapat disusun menjadi rundown baru. Lanjutkan membaca “Solusi Itu Muncul Ketika Berada Dalam Tindakan”

Psikodrama Rasa Jawa : Ilmu Tinemu Kanthi Laku


Psikodrama adalah Action Method, sering digunakan sebagai psikoterapi, di mana klien menggunakan dramatisasi spontan, bermain peran, dan presentasi diri yang dramatis untuk mengungkapkan dan mendapatkan wawasan tentang kehidupan mereka. Lanjutkan membaca “Psikodrama Rasa Jawa : Ilmu Tinemu Kanthi Laku”

Penerapan Improvisasi dan Drama


Ada pesan / blog yang saya sampaikan pada jaringan baru: Jaringan Improvisasi Terapan.

Anda bisa melihat perkembangannya saat ini. Ternyata ada lebih dari seribu orang sejauh ini mengeksplorasi cara improvisasi yang dapat diterapkan dalam berbagai situasi.

Hore! Saya berharap untuk mengetahui lebih banyak tentang ini dan mungkin mendukungnnya!

Tahukah Anda bahwa drama interaktif dan improvisasi dapat digunakan sebagai alat yang kuat untuk pendidikan, pelatihan profesional, terapi, untuk pengembangan diri, meningkatkan kesadaran sosial, dan bahkan rekreasi (fun games)?

Saya mengedit antologi tentang semua aplikasi ini pada 2007. Drama dilakukan dengan cara ini — bukan naskah, latihan drama umumnya untuk pemirsa pasif, tetapi disini melibatkan penonton sebagai peserta, dan mengeksplorasi masalah dalam tindakan — ini untuk masalah sosial dan psikologis yang merupakan laboratorium ilmiah untuk yang serius mau meneliti!

Itu adalah hal untuk nantinya, meskipun kebanyakan orang tidak mengetahuinya, sungguh, hal ini membutuhkan keberanian untuk mengeksplorasi dengan cara ini.

Ada cara yang tepat untuk menciptakan semangat bermain dan aman , tetapi kebanyakan orang dikondisikan oleh tuntutan kinerja sekolah dan kegiatan kompetitif lainnya, sehingga perlu belajar meninggalkan cara-cara lama saat belajar lagi sesuatu yang baru. Semoga saya bisa membuat Anda tertarik untuk belajar lebih banyak. Banyak tentang psikodrama dan sosiodrama dan sosiometri di situs web saya !

terjemahan bebas dari

Applied Improv and Drama by Adam Blatner 
Awalnya diposting pada 7 Januari 2011

7 Hal yang Asyik dalam Pelatihan dengan Metode Psikodrama


Berdasarkan pengalaman mempraktekkan Psikodrama, ada beberapa hal yang menarik dari pelatihan dengan menggunakan Psikodrama, atau Eksplorasi Tindakan, berikut diantaranya :

  1. Tidak Perlu Menulis

Keseluruhan proses dilakukan dengan bertindak, aktif bergerak, peserta tidak perlu menulis. Mereka diajak untuk berbagi, saling bercerita, berdialog dan bermain . Setiap permainan memiliki tujuan dan saling berkaitan dalam mengeksplorasi materi pelatihannya. Lanjutkan membaca “7 Hal yang Asyik dalam Pelatihan dengan Metode Psikodrama”

Sebuah Pengantar, #Tulisan 01 Fenomena Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama


Adam Blatner, M.D.

Berikut ini adalah revisi dari bab yang saya miliki dalam antologi 1994, Psychodrama Sejak Moreno, diedit oleh Paul Holmes, Marcia Karp, dan almarhum Mike Watson. Komentar Anda dipersilahkan, karena ini sedang dalam proses. Direvisi dan diposting kembali: 26 Februari 2006. Direvisi 6 Juli 2009, untuk memasukkan tautan lebih lanjut:)

    Untuk lebih lanjut tentang sosiometri, lihat di situs web ini makalah lain seperti (1) Menjelajahi Preferensi Interpersonal; (2) Menjelajahi Keterkaitan Anda Sendiri melalui Sosiometri; (3) Sosiometri: Dinamika Hubungan.; (4) Catatan Lebih Lanjut tentang Sosiometri; (5) Bibliografi Tulisan tentang Sosiometri;

     Dan karena teori peran juga terkait dengan semua ini, telusuri di daftar isi makalah untuk berbagai artikel halaman web tentang peran, analisis peran, dan sebagainya serta bab-bab dalam edisi revisi ke-4 buku 2000 saya, Foundations of Psychodrama

________________________________________

Lanjutkan membaca “Sebuah Pengantar, #Tulisan 01 Fenomena Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama”

Sculpture (Memahat Membuat Patung) Salah satu Teknik Psikodrama


Apa itu Sculpture (Memahat) atau membentuk Figur dalam Psikodrama ?

Sculpture adalah Teknik dalam Psikodrama dengan membuat Patung, atau figur dengan tubuh atau seluruh badan peserta, secara individu maupun berkelompok. Tubuh atau badan peserta dibentuk oleh peserta sendiri, oleh peserta lain atau pun oleh Direktur (sutradara, atau Fasilitator) menjadi figur.

Figur yang dibuat ini bisa sebuah benda mati atau pun tokoh karakter tertentu, misalnya Pohon, Batu, Burung, Presiden, Thanos, dll.

Apabila dilakukan berkelompok dapat juga membentuk sebuah Peristiwa (diorama). Istilah terbaru yang populer beberapa waktu yang lalu adalah Mannequin Challenge.

Teknik ini dapat digunakan ditahap Warming Up untuk membangun hubungan antar peserta, dan membangun saling percaya, termasuk juga membangun hubungan antara Peserta dan Fasilitator. Selain itu teknik ini juga dapat digunakan pada tahap Action, apabila waktu tidak memungkinkan untuk melakukan drama yang lengkap dengan Gerak dan Dialog.

Instruksi yang sering saya gunakan adalah berkata dengan keras “Freezzzzzz!” dan seluruh peserta akan membeku menjadi Patung.

Contoh :

“Tolong menjadi Air Mancur,…3,…..2,….1,….Freezzzz!”

“Tolong buatkan suasana Taman kota di Senja hari,…..5,….4,…3,…2,…1,…Freezzz!”

Pemanfaatan lebih lanjut Teknik ini dapat digunakan untuk Membangun Sinergi Kelompok dalam dunia kerja. Dapat juga untuk melatih Belajar Sosial bagi Anak-anak atau Remaja. Tentunya dengan diberikan pengantar yang cukup untuk materinya, atau Refleksi (debrief) yang mendalam sesudahnya.

Silahkan mencoba,…….

Yogyakarta, 15 Mei 2019

Retmono Adi