Penerapan Psikodrama Melatih Me-Rasa untuk Bahagia


Banyak orang jaman sekarang terlalu banyak berpikir dibandingkan merasa, bahkan ada yang mengungkapkan bahwa mereka tidak dapat mengungkapkan rasa yang sedang dirasakannya. Media sosial dan game online lebih dominan mengambil waktu anak-anak muda. Sementara, sensitivitas Rasa akan terlatih dengan kehadiran, bertemu langsung. Oleh karena itu mereka menjadi kurang terlatih dalam mengolah rasa. Lanjutkan membaca “Penerapan Psikodrama Melatih Me-Rasa untuk Bahagia”

Empat Momen Doa dapat Menjadi Alur dalam Bibliodrama


Akhir tahun 2019 lalu, aku mengikuti lokakarya tentang Latihan Rohani, oleh Romo Sardi SJ, di Pusat Spiritual Girisonta. Ada pelajaran yang menarik yang di sampaikan oleh Beliau tentang momen doa. Ada empat Momen Doa yaitu :

  1. Mendengarkan Sabda
  2. Memandang Sabda yang menjadi Manusia 
  3. Menanggapi Sabda
  4. Mewujudkan Sabda

Lanjutkan membaca “Empat Momen Doa dapat Menjadi Alur dalam Bibliodrama”

Role Playing adalah Bentuk Utama dalam Praktek Psikodrama.


Masih banyak orang yang belum memahami Psikodrama, (baca Landasan Teori Psikodrama )karena memang relatif baru istilah ini masuk ke Indonesia, itu pun masih sebatas di kalangan Psikologi dan Bimbingan Konseling. Istilah Psikodrama masih belum dikenal luas di masyarakat umum. Maka tulisan ini mencoba memberikan pemahaman singkat agar mudah dipahami. Lanjutkan membaca “Role Playing adalah Bentuk Utama dalam Praktek Psikodrama.”

Pelajaran dari “Kehadiran” Presiden Jokowi ke Natuna


Ini bukan tulisan politik, aku tetap dalam tema psikologi dengan penerapan yang lebih luas. Perlu aku sampaikan dulu agar tidak “merasa tertipu” oleh judulnya. Aku mau mengangkat tema bahwa Kehadiran adalah penting.

Apa yang menjadi dasar pertimbangan Presiden Jokowi, perlu hadir ke Natuna? Banyak penjelasan bisa didapatkan dari berbagai sudut pandang. Aku melihat dari impact yang terjadi saja. Fakta menunjukkan bahwa setelah Presiden Jokowi datang ke Natuna, Kapal-kapal Asing dari China keluar dari perairan Indonesia. Keributan di Media Sosial perihal issu Natuna juga mereda. Lanjutkan membaca “Pelajaran dari “Kehadiran” Presiden Jokowi ke Natuna”

Mengajar Materi Teknis Menjadi Menarik dengan Psikodrama, Pengalaman di Semarang


Menyampaikan materi hal teknis biasa dilakukan dengan metode ceramah, atau presentasi dengan bagan gambar atau yang cukup menarik dengan film. Selanjutnya baru dengan praktek di lapangannya.

Hal-hal yang biasanya dengan ceramah atau presentasi dapat diganti dengan Metode Psikodrama, dilakukan langsung, bukan di lapangan atau tempat kejadian namun dengan didramakan…misalnya Alur Proses  Bisnis . Materi atau tema diperagakan oleh peserta yang menjadi alur Proses Bisnis  tersebut dan mengungkapkan apa yang dilakukan saat prosesnya berlangsung. Lanjutkan membaca “Mengajar Materi Teknis Menjadi Menarik dengan Psikodrama, Pengalaman di Semarang”

Tak Hanya Diam, Serial White Rose (1)


Aku adalah D5, itulah inisialku. Aku ini masih kecil suka sekali bermain dengan banyak teman. Tak hanya satu atau tiga yang penting banyak sekali temanku. Kisahku penuh dengan canda dan tawa. Membawa semua perasaan yang riang, dari orang tuaku hingga teman temanku. Aku tidak bisa duduk diam dan hanya menunggu, apapun ingin aku lakukan.. semuanya deh… yang penting aku ga suka diam. Lanjutkan membaca “Tak Hanya Diam, Serial White Rose (1)”