Mengembangkan Kesadaran Diri #Tulisan 12 Fenomena Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama


Mempromosikan Individuasi

 Salah satu aplikasi terpenting dari konsep tele adalah bahwa tele mendorong orang untuk lebih memperhatikan preferensi mereka sendiri. Ini pada gilirannya meningkatkan kesadaran diri dan membantu orang dalam individuasi mereka. Karen Horney (1950: 17) menulis tentang perlunya mengembangkan “diri sejati” seseorang seperti yang disebutkan sebelumnya. Salah satu cara paling efektif untuk mencapai hal ini adalah membantu orang memperhatikan preferensi mereka, terutama dalam hal bidang minat, gaya temperamental, dan citra. Banyak orang dalam terapi memiliki sedikit kesadaran akan dimensi pengembangan diri ini. Lanjutkan membaca “Mengembangkan Kesadaran Diri #Tulisan 12 Fenomena Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama”

Tele dan Kohesi Kelompok #Tulisan 10 Fenomena Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama


Tele dan Kohesi Kelompok

Ada tele yang sudah beroperasi di antara anggota grup dari pertemuan pertama “(Moreno 1956b: 95). Kutipan ini adalah contoh dari Moreno menggunakan istilah dalam arti yang lebih inklusif – tele mungkin tidak selalu sangat positif. Kelompok yang anggotanya memiliki sedikit koneksi telik yang saling menyenangkan cenderung tidak stabil. Kohesi kelompok tumbuh sebanding dengan pertumbuhan tele di antara pemimpin dan peserta. Moreno (1959b: 1380), menggunakan istilah yang sekarang dalam pengertian yang lebih positif, tulis bahwa “tele adalah semen yang menyatukan kelompok-kelompok.” Lanjutkan membaca “Tele dan Kohesi Kelompok #Tulisan 10 Fenomena Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama”

Wajah Psikososial dari Tele #Tulisan 05 Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama


Wajah Psiko-Sosial dari Tele

Tele adalah ekspresi dari bagian pikiran yang lebih berkaitan dengan keinginan, hasrat, dan niat daripada dengan pemikiran rasional. (Istilah teknis untuk kategori ini adalah “konasi,” berbeda dengan “kognisi,” yang melibatkan berpikir, mengingat, memahami, dan mengoordinasi.). Tetapi kedewasaan melibatkan membawa kognisi ke proses perasaan ini, sehingga gagasan dan keyakinan menjadi melekat pada apa yang semula hanya kesan dan intuisi. Lanjutkan membaca “Wajah Psikososial dari Tele #Tulisan 05 Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama”

Refleksi Mengenai Terminologinya #Tulisan 03 Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama


Refleksi tentang Terminologinya

Memperkenalkan istilah baru mempersulit orang untuk menghargai konsep: Ini adalah masalah jargon. Apakah kita benar-benar perlu menggunakan kata “tele” atau bisakah kita menyinggung dinamika ini menggunakan istilah lain? Lanjutkan membaca “Refleksi Mengenai Terminologinya #Tulisan 03 Tele : Dinamika Hubungan yang Ajaib dalam Proses Psikodrama”

Testimoni Psikodrama, Saya Masih Penasaran (Oops, sekarang tanggal 21 Februari, molor 9 hari)


Terakhir saya menulis adalah ketika saya sedang menangis karena melihat anak perempuan saya yang masih berusia satu bulan tengah sakit flu, hampir setahun lalu. Namun kali ini saya tidak sedang ingin membahas anak saya ataupun tulisan saya, melainkan tentang satu kegiatan yang baru saya ikuti sekitar dua minggu lalu. semoga hasil tulisan saya bisa cukup runut untuk dijabarkan mengingat kemampuan menulis saya yang sudah semakin menurun karena tidak pernah lagi diasah.

Baiklah, tanpa berpanjang lebar, mari dimulai saja tulisannya. Lanjutkan membaca “Testimoni Psikodrama, Saya Masih Penasaran (Oops, sekarang tanggal 21 Februari, molor 9 hari)”

MENGAPA TERJADI PERUBAHAN KESADARAN DALAM PRAKTEK PSIKODRAMA ???


Psikodrama, sejatinya merupakan suatu metode yang biasa digunakan sebagai psikoterapi yang menekankan pada aksi /tindakan dramatik dari klien secara spontan (tanpa naskah) untuk mengeksplorasi berbagai situasi spesifik dalam kehidupannya di masa lalu, kini dan masa yang akan datang. Metode yang digagas oleh psikiater Eropa yakni Jacob Levy Moreno yang kemudian dikembangkan bersama-sama isterinya Zerka Toeman Moreno sejak tahun 1920-an ini (Chimera & Baim, 2010), kini mulai diyakini sebagai metode yang powerfull untuk memfasilitasi pertumbuhan pribadi yang lebih baik (personal growth). Sasaran utama yang ingin dicapai dari psikodrama adalah dapat membantu individu untuk mencapai pemahaman yang lebih baik mengenai dirinya hingga individu dapat menemukan konsep dirinya, menyatakan kebutuhannya dan menyatakan reaksinya terhadap tekanan-tekanan yang dialaminya (Corey, 2005).

Apa yang sebenarnya terjadi dalam sesi-sesi psikodrama sehingga individu bisa mencapai kesadaran peran dan memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang dirinya? Hal ini menarik untuk dikaji lebih dalam, dan akan menjadi topik yang dibahas dalam tulisan ini. Lanjutkan membaca “MENGAPA TERJADI PERUBAHAN KESADARAN DALAM PRAKTEK PSIKODRAMA ???”

……. yang terjadi Setelah Mengikuti Psikodrama


Sabtu, tanggal 12 Januari 2019, yang lalu, Saya memfasilitasi Psikodrama di Solo. Kali ini kami mengolah Forgiveness dengan Psikodrama. Saya sebelum mengakhirinya selalu menyampaikan bahwa efek Psikodrama tetap bekerja setelah pulang ke rumah, bahkan sampai beberapa hari ( dapat dilihat pada Catatan Dinamika Emosional “Bermain” Psikodrama ). Ini penting disampaikan agar peserta menyadari dan mampu mengantisipasinya, dan kemarin ( Senin, 14 Januari 2019) saya meminta umpan baliknya dengan bertanya :

Apakah ada yang masih berasa efek-nya?

Lanjutkan membaca “……. yang terjadi Setelah Mengikuti Psikodrama”