Aku, Peranku, Ruang Peranku, dan Berkontribusi, Sebuah Refleksi


Waktu masih bayi, ruang gerakku sebatas tempat tidur, dan selalu menempel pada orang tua yang mengendongku apabila diluar tempat tidur.

Waktu usiaku Balita, masih di bawah lima tahun, Ruang gerakku sebatas rumah, paling juga sesekali  ke rumah tetangga itu pun ditemani orang tua. Peranku lebih banyak sebagai buah hati yang menghibur atau juga merepotkan orang tuaku. Menghibur mereka dengan perkembangan kemampuanku bicara, berlari, melompat menari atau menyanyi. Banyak merepotkan pastinya, mereka mencucikan bajuku, menyiapkan makanku, bahkan juga menggendongku. Lanjutkan membaca “Aku, Peranku, Ruang Peranku, dan Berkontribusi, Sebuah Refleksi”

Sebenarnya Lebih Banyak Penyesalan, Namun itu Menjadi Alasan untuk Perbaikan


ya,…kala aku memikirkan apa yang telah aku lakukan, dan aku renungkan. Banyak kesalahan yang telah kuperbuat. Menyakiti orang orang yang peduli padaku. Membuang kesempatan diriku untuk maju. Ada juga hutang yang belum aku bayar, baik finansial maupun moral. Sementara waktu terus melaju.

Lanjutkan membaca “Sebenarnya Lebih Banyak Penyesalan, Namun itu Menjadi Alasan untuk Perbaikan”

Cara Menghadapi Situasi Sulit ( Pandemi Covid 19 ), Menurut Ajaran Ilmu Kebatinan


Ajaran Ilmu Kebatinan ini diyakini oleh Samin Wedhus, tokoh di tulisan Soesilo Toer, dalam bukunya “Pram dari Dalam, di bagian yang berjudul, Siapa pun Tak Berhak Merancang Nasib?”.

Ilmu yang sederhana yang ditekuni, dihayati dan dijadikan bagian dari hidupnya. Terbukti dalam serba kekurangan, keterbatasan dan kemiskinan hidup, ia berhasil mengembangkan usaha beternak kambing (Wedhus). Samin Rejo mendapatkan gelar Samin Wedhus. Ini sedikit penghinaan, tetapi bagi dia, itu berkah, itu tradisi, dan ia terima dengan tangan terbuka, lapang dada. Banyak orang juga mendapat gelar tanpa harus kuliah di perguruan tinggi, namun malah melambungkan namanya di kemudian hari. Istilah sekarang Personal Branding. Lanjutkan membaca “Cara Menghadapi Situasi Sulit ( Pandemi Covid 19 ), Menurut Ajaran Ilmu Kebatinan”

Bagaimana Mengatakannya Padamu, Naruto ?


Kamu adalah sahabatku.

Kita pernah belajar dan tumbuh bersama, di tempat yang sama, dengan guru guru yang sama. Lanjutkan membaca “Bagaimana Mengatakannya Padamu, Naruto ?”

Cara Menghadapi Tekanan Masalah Selama Pandemi Covid 19


Selama karantina mandiri, aku bermain catur dengan kawan tetangga rumah. ada yang menarik dari permainan mereka, saat bermain melawan aku mereka bermain rapi bagus, meski mereka tetap kalah. Namun saat mereka main sendiri antar mereka aku melihat langkahnya seperti kacau, saat posisi tertekan mereka membuat langkah bunder salah fatal dan kalah. Lanjutkan membaca “Cara Menghadapi Tekanan Masalah Selama Pandemi Covid 19”

…dan saatnya mengatakan, cukup !


saatnya mengatakan cukup!
menimbun harta
bertamasya berbagai kota
berebut tahta
bahkan
untuk bercita cita

saatnya hidup nyata
cukup sehat saja

rasa bergolak
tak kuasa menolak

cemas
takut
marah
putus asa

sisa
….sebuah tanya mengapa ?

jawaban adalah harapan

cukup ! ,
…juga untuk sebuah tanya

hening
…entah sampai berapa lama

jaga sehat
sikap tobat
cukup.

Yogyakarta, 26 April 2020

Retmono Adi

Bertahan dalam Harapan … * Refleksi terhadap Pandemi Corona


Kita, bersama sebagian besar umat manusia di bumi kini sedang meniti hari hari itu, dimana banyak hal mau tidak mau berubah secara mendadak.
Banyak hal yg semula tak terpikirkan, harus dijalani. Kita terhenyak, kaget, panik, ada yang kemudian menggapai-gapai makna atas semua ini. Namun tak sedikit pula yang abai, tak paham dan tak mau paham akan kondisi ini, menutup mata, bahkan menentang atas semua informasi yang diterima, demi merasa bahwa semua ‘baik-baik saja’. Dan merasa bahwa kehidupan masih ‘seperti biasa’. Lanjutkan membaca “Bertahan dalam Harapan … * Refleksi terhadap Pandemi Corona”

Jangan Putus Asa Kala Dalam Derita,…… Sebuah Refleksi Diri


Don’t get lost in your pain, know that one day your pain will become your cure.”
– Rumi

Banyak kejadian2 yg ga mengenakkan, traumatic, yg terjadi dari kecil sampai beberapa waktu lalu.
Ada satu titik di waktu itu aku membatin, bertanya pada Tuhan.
Ya Tuhan, kok ga habis2, bisa pause dulu kira2 bentar, aku butuh bernapas bentar, aku kecapean mengolah rasa mulu, emotionally exhausted, aku pengen at ease, tenang, & merasakan enak dulu bentar. Lanjutkan membaca “Jangan Putus Asa Kala Dalam Derita,…… Sebuah Refleksi Diri”

Saran Skripsi Cepat Selesai, Balada Kaum Rebahan, by Iip Fariha


Lingkaran itu bulat, sama kayak stress itu bikin mbulet

Mager karena stress menghadapi skripsi atau mager karena tak ada kegiatan lain selain urus skripsi. Sama-sama stress. Lebih sering rebahan merupakan sebab atau mungkin juga akibat. Demikian juga sakit kepala. Telur dulu atau ayam dulu. Sama-sama dari telur yang keluar dari ayam.

Pikiran, perasaan dan tindakan itulah esensi dari diri kita. Kadang sulit memilah mana yang duluan muncul, pikiran dulu atau perasaan dulu, atau gara-gara tindakan tertentu. Kalau kita tak bisa memilah dan mengendalikan ,minimal salah satunya. Maka stress bagai lingkaran syetan tak jelas ujung pangkalnya. Lanjutkan membaca “Saran Skripsi Cepat Selesai, Balada Kaum Rebahan, by Iip Fariha”

“Corona Ergo Sum” Renungan Kecik by : Goro Hendratmoko


Rene Descartes, seorang filsuf Perancis pernah mengungkapkan jargon filsafat yang sangat populer yaitu “cogito ergo sum”. Frase itu punya arti “ketika aku berpikir, maka aku ada”. Untuk saat ini, ijinkan aku mengubah frase itu dengan “corona ergo sum”. Lanjutkan membaca ““Corona Ergo Sum” Renungan Kecik by : Goro Hendratmoko”